Astra Otoparts Bukukan Laba Bersih Konsolidasian Sebesar Rp801,6 Miliar

[Reading Time Estimation: 2 minutes]

Marketing.co.id – Berita Otomotif |Sejalan dengan meningkatnya penjualan kendaraan roda empat dan roda dua di Indonesia, PT Astra Otoparts Tbk (Perseroan/AUTO) mencatatkan laba bersih konsolidasian sebesar Rp801,6 miliar, tumbuh 85,3% pada semester pertama 2023 dibandingkan dengan semester pertama 2022. Adapun laba bersih konsolidasian semester pertama 2022 Perseroan sebesar Rp432,5 miliar.

Kenaikan laba bersih tersebut sejalan dengan meningkatnya kinerja pendapatan Perseroan menjadi Rp9,4 triliun, atau tumbuh 9,3% dari kinerja pendapatan semester pertama 2022 sebesar Rp8,6 triliun. Sedangkan dari sisi neraca, Perseroan membukukan pertumbuhan aset sebesar 3,5% menjadi Rp19,2 triliun pada akhir Juni 2023, dibandingkan Rp18,5 triliun pada akhir Desember 2022.

Pada 12 Juli 2023, Perseroan berkolaborasi dengan PT PLN (Persero) menandatangani nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) untuk mempercepat transisi energi bersih dengan mengembangkan infrastruktur kendaraan listrik (electric vehicle/EV) melalui Astra Otopower, fasilitas pengisian daya Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) untuk kendaraan listrik roda empat yang telah tersebar di 13 titik menggunakan charging machine yang dikembangkan dan diproduksi sendiri dengan merek ALTRO.

Baca juga: Investor Beri Suntikan Dana Setengah Triliun untuk Startup Motor Listrik MAKA Motors

Segmen Usaha Manufaktur

Pada segmen usaha manufaktur, Perseroan menjalin kerjasama dengan mitra bisnis ternama dunia untuk memproduksi berbagai macam produk suku cadang yang melayani hampir seluruh pabrikan otomotif dan pasar suku cadang pengganti di Indonesia, baik untuk kendaraan roda dua, roda empat, komersial, dan lainnya. Sepanjang semester pertama tahun 2023, segmen usaha manufaktur Perseroan membukukan pertumbuhan pendapatan bersih sebesar 18,1% menjadi Rp5,3 triliun, dibandingkan semester pertama tahun 2022 sebesar Rp4,5 triliun.

Astra Otoparts
Kantor Pusat Astra Otoparts

Segmen Usaha Perdagangan

Segmen usaha perdagangan Perseroan didukung jaringan distribusi domestik, ekspor, dan jaringan perdagangan ritel modern dengan nama Shop&Drive, Shop&Bike, Motoquick, dan Astra Otoservice, serta platform perdagangan digital www.astraotoshop.com yang menjual produk otomotif dan non otomotif. Pada semester pertama tahun 2023, segmen usaha perdagangan Perseroan berada di level yang sama dengan semester pertama tahun 2022, yaitu sebesar Rp4,10 triliun.

Direktur Astra Otoparts Wanny Wijaya mengatakan, seiring dengan pertumbuhan kinerja semester 1 tahun 2023 ke depannya Perseroan berharap pertumbuhan tersebut akan terus meningkat sejalan dengan pertumbuhan pasar otomotif Indonesia.

Baca juga: Peluang dan Tantangan Industri Otomotif Masa Depan

“Kenaikan penjualan kendaraan bermotor serta kenaikan target asosiasi baik Gaikindo (Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia) maupun AISI (Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia) merupakan tolak ukur positif, yang kami harapkan juga mampu memberikan dampak positif bagi bisnis perdagangan dan bisnis manufaktur kami. Kami juga akan terus berinovasi mengembangkan produk baru dan memperbaiki proses kerja kami untuk meningkatkan produktivitas,” tutup Wanny.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here