Portal Lengkap Dunia Marketing

LIFESTYLE

“Carry On – Stories In The Time Of Corona” Serial Dokumenter Dari Canon Indonesia Dibuat Dengan EOS R6

Marketing.co.id – Berita Lifestyle | Canon Indonesia menghadirkan “Carry On – Stories In The Time Of Corona“, sebuah serial dokumenter yang terdiri dari enam episode menceritakan kisah para sosok pekerja yang berjuang di masa pandemi dengan segala keterbatasan mereka. Serial ini diharapkan bisa menginspirasi masyarakat untuk tidak mudah menyerah dengan keadaaan.

(kiri ke kanan): Reyhan Aliy – Director of Photography, Monica Aryasetiawan – Canon Business Unit Director pt. Datascrip dan Angelie Ivone – Senior Marketing Manager Canon Business Unit pt. Datascrip berfoto bersama saat acara e-Press Conference Announcing of Documentary Series “Carry On – Stories In The Time of Corona” yang berlangsung secara virtual, Kamis 11 November 2021. Foto: tangkapan layar.

“Tidak mudah mengangkat tema kehidupan ini karena banyak kisah pilu yang diceritakan. Namun, kami melihat kondisi ini justru menjadi satu titik balik bagi semua orang untuk bisa bangkit dari semua keterbatasan, karena pandemi dirasakan oleh semua orang, tidak memandang dari tingkat sosial, gender dan usia. Kami harap film seri dokumenter ini dapat menginspirasi dan menyampaikan pesan kepada penonton di Indonesia untuk tetap bangkit,” ujar Monica Aryasetiawan – Canon Business Unit Director PT. Datascrip.

Menggunakan perangkat kamera Canon EOS R6, karya garapan salah satu EOS Creator Indonesia, Reyhan Aliy, seorang fotografer dan videografer profesional ini menceritakan tentang kondisi para pekerja yang ada di sekitar kita dengan melihat ciri khas tokoh di dalamnya. Dengan penggambaran biografi, Canon Indonesia berharap serial dokumenter ini bisa menjadi motivasi dan inspirasi bagi penontonnya.

Terdiri dari 6 episode yang berbeda-beda cerita dengan latar belakang profesi dan kisah hidup, antara lain:

Episode 1 “Bulanan jadi Harian” menceritakan sosok bernama Hidayat yang merupakan seorang mantan pegawai di perusahaan percetakan yang di-PHK karena omset perusahaannya yang terus merugi. Meski begitu, Hidayat tak patah semangat, ia tetap berjuang dan terus berusaha memenuhi kebutuhan keluarganya mulai dari bekerja sebagai kuli serabutan hingga supir ojek online.

Episode 2 “Geladi dari Kamar” Episode ini adalah apresiasi penghormatan dari Canon Indonesia untuk pelaku kesenian. menceritakan seorang aktor teater yang mendadak kehilangan panggung ketika pandemi Covid 19 datang sehingga harus memutar otak untuk mencari penghasilan untuk memenuhi kebutuhannya. Muhammad Afrizal merasakan hobi dan finansial sama-sama jatuh menggelinding, dikejar dengan sisa tenaga namun setelahnya, hal itu menjadi rutinitas keseharian. Tidak ada katarsis, tidak ada opsi, tidak ada jaminan kapan kehormatan panggung dapat direbut kembali.

Episode 3 “Guru Selamanya” mengisahkan tentang seorang guru honorer yang berlokasi di Cikalongkulon bernama Deni yang tak kenal lelah mengajarkan pada muridnya berbagai pelajaran hidup. Kesederhanaan dan ketulusan untuk tetap berjuang di tengah keterbatasan yang ada. Apresiasi kehormatan dari Canon untuk seluruh guru di Indonesia dengan perjuangan tanpa lelah, sekaligus pada setiap murid dan wali murid yang memperjuangkan pendidikan dari keterbatasannya masing-masing. Peka pada posisi, Tut Wuri Handayani.

Episode 4 “Perawat Sejak Pikiran” bercerita tentang Minola Rivai atau biasa dipanggil Mimi, seorang ibu dua anak yang berprofesi sebagai perawat untuk pasien rawat rumah (homecare) yang juga melayani pengetesan rapid-antigen. Mimi bercerita tentang bagaimana dirinya berhadapan dengan situasi pandemi Covid-19, mulai dari dilematis memilih antara pengabdian menjadi seorang perawat atau keluarga sendiri, hingga pengalaman unik para pasien positif Covid-19 yang ia rawat untuk sehat kembali. Episode ini adalah apresiasi kehormatan dan ucapan terimakasih dari Canon Indonesia kepada seluruh tenaga kesehatan yang berjuang demi kemanusiaan.

Episode 5 “Jadi Ayah Sepenuhnya” bercerita tentang Muhammad Hamidun atau Dudun yang berprofesi sebagai Wedding Photographer dan baru saja diberkahi seorang anak. Ketika Covid-19 menyerang, seketika ia kehilangan order pekerjaan karena dilarangnya acara resepsi pernikahan, perannya sebagai ayah dipertaruhkan, hingga akhirnya ia beralih menjadi penjual produk makanan demi bisa bertahan hidup dibantu oleh istrinya.

Episode 6 “Goyang Tulang Punggung” menceritakan kisah Nia Izzati, seorang biduan dangdut sekaligus ibu dua anak yang harus berjuang seorang diri untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari mulai dari makan, hingga kebutuhan lainnya tanpa didampingi oleh suami. Namun, keadaan berubah saat pandemi Covid-19 datang dan membuatnya berhenti dari profesi tersebut yang merupakan sumber pendapatan utama karena sepinya permintaan untuk tampil. Demi memenuhi kebutuhan kedua anaknya, Nia pun rela bekerja apa saja, mulai dari supir, pelayan cafe hingga kurir jualan online. Episode ini adalah apresiasi kehormatan dari Canon Indonesia kepada seluruh ibu dan kepala keluarga dalam memperjuangkan anak untuk mencapai cita-citanya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top