Otorita IKN dan PT Tirta Investama Bangun Miniatur Hutan Hujan Tropis di IKN

Marketing.co.id – Berita Marketing | Untuk mendukung pemerintah dalam mengimplementasikan strategi Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN) sebagai Net Zero City pada 2045, PT Tirta Investama mendukung reforestasi dengan pembangunan Miniatur Hutan Hujan Tropis pada lahan seluas 96 ha.

Dalam inisiatif tersebut, PT Tirta Investama bekerja sama dengan Universitas Mulawarman serta didukung oleh PT Indo Tambangraya Megah dan PT Multi Harapan Utama. Miniatur Hutan Hujan Tropis Nusantara (MHHT) hasil kolaborasi Otorita IKN, PT Tirta Investama dan para mitra ini berlokasi di Kawasan Inti Pusat Pemerintah (KIPP).

Inisiatif ini ditandai dengan penanaman pohon bersama yang dilakukan oleh Joko Widodo, Presiden Republik Indonesia; Siti Nurbaya, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia; Pratikno, Menteri Sekretaris Negara; Hadi Tjahjanto, Menteri Agraria dan Tata Ruang Indonesia; Bambang Susantono, Kepala Otorita IKN; Ridwan Kamil, Kurator Infrastruktur IKN; Akmal Malik, Penjabat (Pj) Gubernur Kalimantan Timur bersama dengan Vera Galuh Sugijanto, Direksi PT Tirta Investama.

Sejumlah upaya yang dilakukan PT Tirta Investama dalam mendukung Otorita IKN untuk mewujudkan Nusantara sebagai Net Zero City di tahun 2045, sejalan dengan strategi yang tertuang dalam Regionally and Locally Determined Contributions (RLDC), khususnya pilar Forestry and Other Land Uses (FOLU) dan Waste Management.

Baca juga: 2024, Pasar Konstruksi Bergairah Kejar Jadwal Pembangunan IKN

Bambang Susantono, Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara, menjelaskan, dari 256 ribu hektar area yang akan dibangun untuk IKN, sebetulnya hanya 25 persen atau sekitar 160 ribu hektar yang akan kita bangun menjadi kota, sisanya 65 persen adalah hutan hujan tropis, yang merupakan kombinasi dari kota yang inklusif, hijau, dengan ketahanan atau resilience yang tinggi.

“Pembangunan IKN kali ini dilakukan dengan perencanaan dan konsep yang matang untuk reforestasi atau pengembalian fungsi hutan. Pembangunan ini akan selaras dengan pembangunan kota hijau sebagai bagian dari visi Indonesia Emas 2045.” ujarnya.

Kolaborasi antara Otorita IKN dan PT Tirta Investama diharapkan tidak hanya menjadikan Nusantara sebagai kota hijau, namun juga sebagai kota model untuk masa depan yang berkelanjutan.

Vera Galuh Sugijanto, Direksi PT Tirta Investama, mengatakan, keterlibatan PT Tirta Investama dalam melakukan upaya reforestasi, menjadikan PT Tirta Investama sebagai perusahaan FMCG pertama dan satu-satunya yang turut aktif dalam merealisasikan ambisi Net Zero City Nusantara 2045.

Miniatur Hutan Hujan Tropis - IKN
(dari kiri ke kanan)Vera Galuh Sugijanto, Direksi PT Tirta Investama mendampingi Prof. Dr.Rudianto Amirta,S.Hut.,MP., Dekan Fakultas Kehutanan Universitas Mulawarman, saat memberikan paparan terkait rencana pembangunan Miniatur Hutan Hujan Tropis Nusantara kepada Joko Widodo, Presiden Indonesia, di Nusantara, IKN (20/12). Dibangun pada lahan seluas 96 ha Kawasan MHHT Nusantara nantinya akan memiliki 109 spesies pohon khas ekosistem hutan hujan tropis dan dilengkapi dengan fasilitas edukasi dengan mengusung konsep edu-ekowisata yang didukung dengan berbagai fasilitas termasuk Rumah Galeri sebagai sarana edukasi dan camping ground.

“Hal ini sejalan dengan ambisi pemerintah Indonesia untuk mencapai target nol emisi karbon pada 2060. Sejalan dengan strategi keberlanjutan perusahaan di mana kami berkomitmen untuk menghadirkan kesehatan melalui produk berkualitas sekaligus memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dan lingkungan,” jelas Vera.

Saat ini tutupan lahan KIPP didominasi oleh Eucalyptus pelita sebagai komoditas utama hutan tanaman industri yang ditebang tiap 6-7 tahun dan menjadikannya hutan homogen dengan keragaman hayati rendah.

Melalui pengembangan MHHT Nusantara, maka akan dikembangkan metode silvikultur atau bentuk manajemen hutan yang berfokus pada pengelolaan pertumbuhan dan produksi hutan dengan pendekatan ilmiah, sehingga dapat membentuk hutan alam bertipe hutan hujan tropis.

Baca juga: Penuhi Kebutuhan Pangan ASN, Otorita IKN Ajak Warga Lokal Terapkan Urban Farming

Silvikultur melibatkan serangkaian tindakan yang direncanakan dan diorganisir untuk memanfaatkan hutan secara berkelanjutan, termasuk pemilihan, penanaman, perawatan, dan regenerasi pohon. Kawasan MHHT nantinya akan memiliki 109 spesies pohon khas ekosistem hutan hujan tropis dengan keragaman hayati yang tinggi.

Selain itu, kawasan ini dilengkapi dengan fasilitas edukasi dengan mengusung konsep edu-ekowisata melalui rumah galeri yaitu sebuah fasilitas edukasi utama kawasan MHHT Nusantara yang berisi informasi jenis pohon yang ditanam, pola tanam serta produk olahannya; area persemaian yang merupakan tempat dimana dilakukan pembibitan sebelum dipindahkan ke lahan tanam, serta area adopsi pohon serta camping ground.

“Melalui inisiatif ini, kami berharap dapat mempercepat terjadinya suksesi alami yang akan membentuk ekosistem dengan keragaman hayati tinggi, untuk kemudian menjadi model hutan hujan tropis yang dapat direplikasi secara luas di wilayah IKN,” tutup Vera.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.