Portal Lengkap Dunia Marketing

FINANCIAL SERVICES

Tinjauan Pasar Saham – Apakah 2021 akan tak Stabil untuk Pasar Saham?

Marketing.co.id – Berita Financial | CEO Goldman Sachs David Solomon baru-baru ini mengatakan kepada Axios bahwa dia melihat “flood market” dan memperkirakan volatilitas yang berlanjut. Dagangan saham menguntungkan selama epidemi dan sebaliknya. Tetapi, tidak semua orang percaya bahwa ini adalah hal yang baik.

Pertimbangan para ahli di bawah ini diperhitungkan para trader di Malaysia. Kami telah mengutip wawancara ini dari San Diego Union Tribune dan FXTM.

Baca Juga: Berinvestasi Emas dan Forex saat WFH

Axios mencatat bahwa analis Bank of America Research mengatakan pendapatan dari S&P 500 diperkirakan turun 15%, tetapi indeksnya naik 18,4% hingga 2020, memecahkan 33 rekor untuk tahun ini.

Pertanyaan: Apakah 2021 akan menjadi tahun yang bergejolak bagi pasar saham?

Gary London (Konsultan Mother London)

TIDAK: Jika tahun 2020 bukan tahun dengan stok yang bergejolak dengan epidemi, resesi, pemilu, dan kekacauan, tahun 2021 diperkirakan akan stabil. Tahun depan kita bisa berharap keluar dari wabah ini, masalah pemilu akan berakhir, pemerintahan baru akan dibentuk yang mungkin didedikasikan untuk menyembuhkan penyakit nasional kita, baik virus maupun ekonomi. Saya tidak melihat alasan mengapa hal ini sangat menyakitkan bagi pemegang saham. Baca Juga: Memulai Trading Forex dengan Modal 1 USD

Phil Blair (Tenaga Kerja)

YA: Kami akan segera melakukan koreksi di pasar. Pasar bullish telah ada sejak lama, ada banyak hal negatif yang datang dari Washington dan sekarang adalah waktu terbaik menghasilkan keuntungan. Wall Street juga secara historis lebih nyaman dengan pendekatan Republik terhadap masalah ekonomi daripada Demokrat. Saya pikir kuartal pertama akan menjadi hari yang berat. Baca Juga: Apa Beda Bisnis, Investasi dan Spekulasi?

Alan Gin (Universitas San Diego)

TIDAK: Pasar saham akan berfluktuasi seperti biasa pada tahun 2021, tetapi volatilitas diperkirakan akan lebih rendah dari tahun lalu. Pada tahun 2020, dengan penangkapan dan penutupan COVID-19, akan terjadi penurunan besar di pasar ekuitas, diikuti dengan pemulihan yang kuat. Epidemi akan berlanjut tahun depan dengan penyebaran vaksin. Selain itu, perubahan administrasi akan menciptakan rasa stabilitas yang lebih baik yang akan menenangkan pasar. Baca Juga: Siapkan Masa Depan, Ini Bentuk Investasi untuk Anak Muda

R.A. Rauch & Associates

TIDAK: Jika pasar saham tidak naik pada tahun 2020, saya pikir kita dapat menjaganya tetap stabil pada tahun 2021. Keberhasilan kita dengan vaksin dan pengobatan COVID-19 seharusnya tidak memicu pasar karena pasar telah menghadapi resesi. Saya pikir harga pasar didasarkan pada pendapatan besok dan akan berfluktuasi antara keuntungan kecil dan kemunduran, berakhir pada 3-4% pada tahun 2020 sejalan dengan pertumbuhan PDB. Baca Juga: Kapan Saatnya Diversifikasi Investasi ke Reksadana Saham?

Austin Neudecker (Weave Growth)

YA: Sementara pendapatan (sebagian besar) perusahaan publik terus terpengaruh epidemi, banyak yang diperdagangkan pada level tertinggi. Ketidakpastian global tetap tinggi karena geopolitik terus terguncang oleh sengketa perdagangan, meningkatnya perang dunia maya, krisis iklim, dan epidemi. Secara internal, dengan Demokrat mengambil alih Senat, prospek undang-undang baru hanya menambah ketidakpastian. Baca Juga: [TIPS] Cara Investasi Saham untuk Pendidikan Anak

James Hamilton (UC San Diego)

YA: Seminggu yang lalu Demokrat mendominasi Senat, massa mendominasi Capitol dan Amerika Serikat kehilangan pekerjaannya lagi. Namun, pasar terus berkembang seolah tidak terjadi apa-apa. Beberapa orang mungkin melihat ini sebagai tanda resistensi pasar. Saya takut sebaliknya: banyak investor mengabaikan fundamental ekonomi. Dengan taruhan setinggi ini, kita mungkin akan segera tiba di Wile E. Coyote di mana kita tidak menemukan tanah di bawah kaki kita.

Chris Van Gorder (Scripps Health)

YA: Faktor yang sama yang menyebabkan volatilitas pada tahun 2020 akan terjadi pada tahun 2021. Investor akan terus peka terhadap berita tentang efektivitas upaya vaksinasi COVID-19, insentif pajak tambahan, kerusuhan sipil, dan perubahan pengangguran. Dengan banyak saham yang diperdagangkan lebih tinggi, terutama saham teknologi yang memicu kenaikan tahun lalu, kami memperkirakan volatilitas besar tahun ini. Baca Juga: Waspada! Penipu Incar Investor dan Calon Investor Saham di Daerah

Norm Miller (Universitas San Diego)

YA: Tidak diragukan lagi bahwa 2021 akan menjadi tahun yang tidak stabil, bukan hanya karena tekanan ekonomi dan tekanan COVID-19, tetapi juga karena pangsa pasar FAANGS (Facebook, Amazon, Apple, Netflix, Google) dan sekarang TESLA, ini sangat tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Saham-saham ini, sebagai sebuah kelompok, memiliki volatilitas harga yang jauh lebih tinggi daripada saham lawas tradisional dan didukung oleh sejumlah besar investor yang mengintimidasi pialang besar. “Ya”, jadi pasar akan lebih bergejolak di luar sana. Baca Juga: Beli Saham dan Reksadana Syariah Bisa Kurban 2 Ekor Sapi, Mau?

Jamie Moraga (IntelliSolutions)

YA: Hanya pasar saham yang cenderung bergejolak. Terlepas dari epidemi global, meningkatnya pengangguran, dan konflik politik yang sedang berlangsung, pasar tetap menjadi mesin kecil yang dapat melakukan hal itu. Saya sering terkejut dengan ketahanan pasar meskipun ada ketidakpastian dan volatilitas. Ada surplus di pasar dan di beberapa titik kita akan melihat koreksi. Itu tergantung apakah investor bertahan atau panik. Itu semua tergantung apakah vaksin membuat perbedaan, apakah masalah politik / geopolitik berkurang dan kita tidak dibebani dengan berbagai paket stimulus.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top