Sulit Atur Keuangan, Tokio Marine Life Bekali Gen Z Perencanaan Keuangan

 Tokio Marine Life, Literasi Keuangan, Gen Z, Orbit Future Academy, kampus Merdeka, perencanaan keuangan Tokio Marine Life melakukan upaya peningkatan literasi keuangan kepada pelajar/mahasiswa Magang Merdeka di Orbit Future Academy yang digerakkan bersama-sama oleh semua kalangan termasuk para akademisi/pengajar dalam rangka mendukung program OJK dengan sasaran prioritas literasi dan inklusi keuangan tahun 2023. 

Marketing.co.id – Berita Financial Services | Tokio Marine Life bekerjasama dengan Orbit Future Academy mengadakan sosialisasi dan pelatihan kepada para pelajar/mahasiswa dari Kampus Merdeka mengenai pemahaman perencanaan keuangan sejak dini yang kemudian dilanjutkan dengan acara buka puasa bersama di kantor Tokio Marine Life, International Financial Center, Sudirman, Jakarta, Senin (17/4).

Turut hadir dalam acara tersebut Ravi Menon – Chief Programs Officer; Windy Anindya Putri – Director of Marketing & Orbit Jobs; dan Martha Manurung – Head of Human Resources dari Orbit Future Academy; serta jajaran direksi Tokio Marine Life, yaitu Shunzo Nagahama – Vice President Director, Sudyawi Sahlan – Agency Director, dan Florence Army – Compliance Director.

Berdasarkan survei Katadata Insight Center (KIC) bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) pada 2021, 60% Generasi Z (Gen Z) termasuk pada penilaian kelompok responden dengan literasi digital tinggi.

Sedangkan, menurut studi dari Deloitte tahun 2022 menemukan bahwa hampir setengah dari Gen Z (46%) di dunia membiayai kebutuhan hidup dari uang gaji dan khawatir mereka tidak akan mampu menutupi pengeluaran mereka.

Studi yang sama menemukan bahwa lebih dari seperempat Gen Z (26%) di dunia tidak yakin dapat pensiun dengan nyaman. Artinya perilaku keuangan Gen Z masih lebih fokus pada kebutuhan saat ini saja tanpa memperhitungkan kebutuhannya nanti di masa depan.

“Padahal, para Gen Z ini nantinya diharapkan bisa menjadi titik tumpu kemajuan sebuah bangsa, untuk itu sangatlah penting membekali para Gen Z ini dengan berbagai keahlian, termasuk literasi keuangan,” ujar Nagahama-san.

Menurut Ravi Menon, teknologi digital berpengaruh signifikan terhadap perilaku sehari-hari Gen Z. Realitas ini membuat mereka memiliki gaya hidup dinamis dan terus mengikuti tren, dengan tingkat literasi digital yang baik.

Di sisi lain, terkadang realitas ini membuat mereka sulit mengatur dan mengelola keuangan dengan bijak. Padahal, titik tumpu kemajuan sebuah bangsa, terutama di bidang perekonomian, sangat diharapkan dari keahlian, pengetahuan dan pengalaman generasi mudanya yang saat ini diperankan oleh Gen Z.

Sementara itu, Martha Manurung menjelaskan bahwa fokus Orbit Future Academy saat ini adalah meningkatkan nilai guna para mahasiswa bagi dunia industri melalui berbagai kegiatan pendidikan, pelatihan keterampilan, dan praktik kerja dalam konteks Magang Bersertifikat Kampus Merdeka (MBKM). Sehingga, Gen Z kelak benar-benar siap kerja setelah lulus.

Di sisi lain, Orbit juga melihat betapa pentingnya Gen Z sejak dini memahami ilmu dan perencanaan keuangan, karena ini tidak diajarkan di mayoritas kegiatan akademik mereka di kampusnya masing-masing.

“Kami berpengharapan besar, melalui program bersama Tokio Marine Life ini, kami dapat berperan nyata bagi pengurangan kesenjangan literasi keuangan generasi muda bangsa Indonesia, khususnya Gen Z,” ujar Martha Manurung.

Dalam perilaku keuangan, memang sangat erat hubungannya dengan literasi keuangan, karena literasi keuangan dapat diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk mengelola keuangan dengan tujuan mencapai kesejahteraan.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melaporkan pada tahun 2022 indeks inklusi keuangan sudah mencapai 85,10% dan indeks literasi keuangan 49,68%. Namun, masih perlu ditingkatkan sehingga gap antara inklusi dan literasi keuangan tidak terlalu besar yang saat ini masih mencapai 34%. Di mana sasaran prioritas literasi dan inklusi keuangan tahun 2023 ini salah satunya adalah pelajar/mahasiswa. Untuk itu, peningkatan literasi keuangan para pelajar/mahasiswa ini perlu terus digerakkan bersama-sama oleh semua kalangan termasuk para akademisi/pengajar.

Florence menambahkan, komitmen perusahaan dalam melakukan literasi keuangan kepada masyarakat Indonesia secara umum sesuai dengan amanah regulasi dari OJK melalui berbagai program edukatif khususnya kepada para pelajar/mahasiswa dan generasi muda agar mereka dapat memahami serta mulai memperlakukan, mengatur, dan memanfaatkan sumber keuangan dalam kehidupannya sehari-hari dengan bijak.

“Generasi muda juga diharapkan dapat memahami penggunaan produk teknologi keuangan digital dengan tepat. Teknologi yang terus berkembang pesat dan digunakan dengan tepat, terbukti dapat menjadi bekal penting bagi generasi muda yang kelak akan segera memasuki ke dunia kerja,” pungkas Florence.

Kampus Merdeka merupakan respon Pemerintah Republik Indonesia agar generasi muda yang berkesempatan menjalani pendidikan tinggi memiliki nilai guna dan kekerampilan yang relevan bagi dunia industri yang sangat dinamis dan cepat berubah di tengah dinamika global yang semakin sulit diprediksi.

Dalam kaitan dengan program Kampus Merdeka, Pemerintah Indonesia melalui mitra-mitra penyelenggaranya, salah satunya Orbit Future Academy, dipercayakan sejumlah keleluasaan untuk memadu-padankan kegiatan pembelajaran di dalamnya dengan sejumlah kegiatan edukatif bersama pihak lain, yang dalam hal ini telah dikolaborasikan bersama Tokio Marine Life. Ke depannya, program dan kolaborasi ini diharapkan dapat berjalan secara berkesinambungan, demi kontribusi nyata dunia industri bagi peningkatan literasi finansial masyarakat Indonesia, khususnya generasi muda.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.