Raysha Management Team & Sunrise Art Gallery Gelar Pameran Lukisan “A Group Charity Art Exhibition”

Marketing.co.id – Berita Lifestyle | Dalam rangka memperingati hari autisme sedunia, Raysha Management Team dan Sunrise Art Gallery kembali menyelenggarakan pameran lukisan bertajuk A Group Charity Art Exhibition “Dare to be Great, Dare to Collaborate and Dare to Love”. Pameran dibuka untuk umum mulai tanggal 4-31 April 2023 di Sunrise Art Gallery, Fairmont Jakarta.

Prita Kemal Gani, Founder & Director of LSPR sekaligus Inisiator LSCAA mengatakan, Raysha berkolaborasi dengan 4 pelukis berkebutuhan khusus lainnya, memamerkan karya lukis bernilai seni. Selain itu, lukisan Raysha juga dituangkan dalam bentuk merchandise dan diperjual belikan di Arcade Gallery, Fairmont Hotel.

“Hasil penjualan lukisan dan merchandise dalam kegiatan ini akan diberikan kepada pelukis dan didonasikan kepada Rumah Autis yang menangani anak-anak autis dan anak berkebutuhan khusus dari keluarga prasejahtera,” papar dia.

Dia menambahkan, A Group Charity Art Exhibition “Dare to be Great, Dare to Collaborate and Dare to Love” dikemas sebagai ajang pameran 46 lukisan hasil goresan tangan anak berkebutuhan khusus. Karya-karya yang dilukis di atas kanvas memiliki nilai seni sebagai ekspresi isi hati, sebagai sarana komunikasi.

Perpaduan guratan dan komposisi warna pada lukisan tersebut memberikan makna nilai seni yang dimiliki oleh tangan-tangan kreatif. Raysha Dinar Kemal Gani (19), Dwi Putro Mulyono Jati (60), Kezia Kuryakin Sibuea (27), Shan Rafael (21), Owen Philip Widjajakusuma (20).

“Tema yang diangkat dalam pameran ini memiliki arti khusus. Dare to be Great, perasaan untuk dihargai karya-karyanya dan ingin berupaya sebaik-baiknya. Para pelukis ingin menjadi yang terbaik walau dengan segala keterbatasannya. Dare to Collaborate, dengan bantuan kita semua, kelima pelukis ini dapat berkolaborasi,” papar dia.

Selaon itu, Dare to Love, kelima pelukis ini berani menunjukkan kecintaan pada seni lukis dan melukis merupakan waktu yang menyenangkan serta waktu untuk menumpahkan kecintaan pada hobi yang dapat menghasilkan karya seni yang dapat membuat orang yang melihat berbahagia.

Kelima pelukis berkebutuhan khusus ini juga dapat berhasil dan menanggulangi kendala autistiknya, sehingga melalui pameran lukisan, mereka berhasil dapat mandiri dan bersosialisasi, dapat menolong dirinya sendiri, dan dapat menolong orang lain.

“Dengan hadirnya pameran lukisan ini, penerimaan individu berkebutuhan khusus di masyarakat semakin meningkat. Mereka bisa mandiri dan dapat berkontribusi untuk masyarakat. Saya juga menyampaikan terima kasih banyak untuk Sunrise Art Gallery, Rekan – rekan yang sudah berkunjung ke pameran, dan terkhusus pihak yang sudah membeli lukisan. Terima kasih sudah membantu dan mendukung pameran ini untuk membantu keberlangsungan dan kebutuhan terapi yang baik dan berkelanjutan serta memberikan pendidikan dan bimbingan yang tepat untuk anak – anak autisme prasejahtera di Rumah Autis,” ujar Prita.

Lebih lanjut, Sunrise Art Gallery turut menunjukkan kepeduliannya dengan mendukung kegiatan ini. Berlokasi strategis di Hotel Bintang 5, Sunrise Art Gallery dibangun dengan visi untuk menjadi pintu bagi Seniman Indonesia dan Internasional yang berbakat. Galeri ini menyajikan karya-karya seni terkenal – baik lokal maupun internasional yang berfokus pada seni kontemporer. Selain itu, hadir pula sebagai tempat berbagi ide dan pengetahuan melalui workshop, seminar, artist talk, dan kegiatan lain yang melibatkan seni, serta melaksanakan berbagai program untuk amal.

Sementara Rumah Autis merupakan sebuah Lembaga Sosial yang menangani anak-anak autisme dan anak berkebutuhan khusus (ABK) dari keluarga prasejahtera. Pasangan Deka Kurniawan dan Laili Ulfiati, bersama dua terapis muda Ismunawaroh dan Henny Ma’rifah, memulai kegiatan Rumah Autis pada 9 Desember 2004 di rumah kontrakan sederhana di kawasan Jati Makmur, Pondok Gede – Bekasi.

Seiring berjalannya waktu, Rumah Autis terus mendapat tanggapan positif masyarakat. Rumah Autis kini memiliki 9 cabang di wilayah Jabodetabek, Karawang dan Bandung, dan menangani lebih dari 200 anak. Lembaga ini kerap memberikan layanan gratis untuk keluarga miskin. Seluruh biaya operasional dan peralatan sederhana Rumah Autis diperoleh dari kemurahan hati para Donatur.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.