Portal Lengkap Dunia Marketing

FINANCIAL SERVICES

Pentingnya Mengatur Keuangan Kembali Paska Lebaran

Marketing.co.id – Berita Financial Services | Lebaran, yang ditunggu-tunggu dan kerap menjadi momen perayaan serta kebahagiaan, telah usai. Sayangnya, bagi beberapa orang, Lebaran menyisakan beban.

Dimas Ardhinugraha - Investment Specialist MAMI

Dimas Ardhinugraha – Investment Specialist MAMI

Pasalnya, ada yang mengeluarkan uang sampai habis-habisan ketika Lebaran. Uang THR tak bersisa, bahkan ada yang terpaksa berutang hanya untuk mencukupi kebutuhan di hari Raya, yang sebenarnya masih ada yang bisa ditunda. Kini saatnya kembali mengatur keuangan agar kembali sehat. Belajar dari pengalaman pahit bagi beberapa orang ini, Dimas Ardhinugraha, Investment Specialist PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) akan berbagi tips bagi kita untuk menata kembali keuangan kita paska Lebaran, agar terhindar dari kesulitan keuangan paska Lebaran.

Ada sejumlah hal yang perlu kita introspeksi ketika mulai menata keuangan paska Lebaran. Meski Lebaran tahun ini sudah lewat, kita tidak bisa mengabaikan penataan keuangan karena bisa saja hal tersebut di atas terjadi kembali tahun depan dan menyebabkan kita harus menata kembali keuangan paska Lebaran.

Pahami hakekat Ramadan / Lebaran

Bulan Ramadan yang diakhiri dengan Lebaran adalah momen bagi umat Islam untuk merefleksikan diri, merupakan saat untuk mengasah empati dan berbagi kebaikan dengan sesama. Yang terjadi, masih banyak di antara kita yang berperilaku konsumtif, tak terkecuali di masa pandemi ini. Seringkali, keinginan lebih besar dari kebutuhan dan  melebihi daya beli, sehingga berujung kepada utang. Hal ini adalah perilaku keuangan yang tidak sehat. Jika sudah terjadi, segera introspeksi. Jadikan pembelajaran bagi kita, agar tidak terjadi lagi di kemudian hari.

Belanja secara cerdas

Di masa pandemi seperti ini, tradisi saat Lebaran tidak banyak berubah. Meski aktivitas di luar rumah masih terbatas, tetap saja tercetus keinginan untuk berbelanja untuk Lebaran, dalam bentuk pakaian, kue-kue ringan, dan masih banyak lagi. Ketika daftar belanja semakin panjang, saatnya kita memilah, mana barang-barang yang benar-benar dibutuhkan dan mana yang hanya keinginan sementara. Tambahkan lagi, apakah pembelian barang ini bisa ditunda atau tidak. Untuk lebih ketat mengawasi pengeluaran keuangan kita, usahakan setiap pembelanjaan menggunakan uang tunai atau kartu debit, paling tidak untuk sementara waktu. Hindari penggunaan kartu kredit yang berlebih. Ingat, kartu kredit bukanlah harta kita, melainkan utang.

Perketat pengeluaran

Ketika kondisi keuangan tidak sehat paska Lebaran karena adanya tambahan beban utang, saatnya kita melakukan pengetatan keuangan. Buat catatan keuangan untuk mengetahui pos-pos mana yang bisa di keluarkan. Kalau perlu, kita bisa lebih frontal dengan menghilangkan pos-pos yang biasa kita pergunakan untuk memanjakan diri kita, seperti pos belanja pakaian, hingga pos jalan-jalan ke mal. Kita harus lebih ketat mengikuti catatan keuangan yang sudah dibuat. Ini adalah konsekuensi dari gaya hidup konsumtif kita selama Lebaran dan kita harus siap untuk lebih disiplin hingga paling tidak kondisi keuangan sudah mulai sehat.

Separah-parahnya kondisi keuangan kita, saat kita menerima penghasilan bulanan, alokasi untuk pembayaran utang kita sebaiknya tetap tidak melebihi 30% dari pemasukan, untuk mencadangkan bagi keperluan tak terduga. Ketika kondisi keuangan sudah sehat, kita bisa menata kembali kehidupan dan menyisihkan sebagian dari pendapatan untuk diinvestasikan. Jadikan gaya hidup konsumtif kita selama masa Ramadan sebagai pelajaran berharga agar keuangan kita tidak memburuk paska Lebaran.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top