Kurangi Sampah Limbah Kecantikan, Pürlosophy Hadirkan Produk Skincare Ramah Lingkungan

Muhammad Luthfi Fauzan selaku CEO Pürlosophy (paling kiri) dan keluarga bersama Nadine Chandrawinata dalam acara peluncuran skincare Pürlosophy di Wyl’s Kitchen at Veranda Hotel, Jakarta Selatan (Kamis 11/1)

Selain meluncurkan 6 produk skincare ramah lingkungan, dan menunjuk Nadine Chandrawinata sebagai brand ambassador, Pürlosophy juga mengungkap strategi menghadapi tahun 2024 yang penuh tantangan.

Marketing.co.id – Berita Lifestyle | Maraknya tren produk kecantikan beberapa tahun belakangan ini membuat banyak brand mengeluarkan produk dengan jumlah yang banyak. Saking banyaknya, fungsi dan kegunaan produk menjadi overlapping. Melihat permasalahan tersebut, Pürlosophy Skincare hadir sebagai brand yang fokus dengan produk yang simpel, kompak dan multifungsi.

CEO Pürlosophy Muhammad Luthfi Fauzan mengatakan bahwa pihaknya ingin mengurangi dampak buruk yang dihasilkan industri kecantikan terhadap lingkungan. Dengan mengusung konsep skipcare, Pürlosophy menggabungkan 2 fungsi skincare ke dalam 1 produk sekaligus.

“Dulu mungkin kita pernah tahu ada 10 step skincare dari Korea. Nah, sekarang pengguna dapat menghemat waktu ketika menggunakan skincare. Brand kami memiliki value untuk mengoptimalkan penggunaan produk yang esensial namun tetap memberikan hasil,” jelas Fauzan.

Menurut Fauzan, dengan konsep skipcare ini produknya dapat meminimalisir beauty waste atau sampah limbah kecantikan. “Kami memproduksi botol dan kemasan luar dari material daur ulang seperti PET (limbah botok plastik) dan PULP (kertas daur ulang). Jadi selain ramah lingkungan, produk kita jauh lebih kompak (tidak makan tempat) dan lebih praktis secara waktu penggunaan, hasil setelah pemakaian, dan harga karena adanya 2 manfaat produk dalam 1 botol saja.”

Pürlosophy mengeluarkan 2 jenis produk skincare ramah lingkungan. Pertama, ada 2-in-1 Essence Toner yang merupakan penggabungan antara essence dan juga toner. Fungsinya adalah untuk membawa kelembaban kembali setelah mencuci muka, lalu mengunci hidrasi agar kadar air di dalam kulitnya tidak menguap. 2-in-1 Essence Toner inilah yang merupakan kunci untuk mempersiapkan kulit agar menyerap nutrisi di skincare steps selanjutnya.

Produk kedua ada Serum-Infused Moisturiser atau moisturizer yang mengandung highly concentrated active ingredients yang biasa ditemukan di dalam serum. Setiap produk nantinya memiliki 3 varian yakni brightening, smoothing acne dan firming. Jadi, akan ada 6 produk di launching pertama ini. Pengguna dapat memilih varian sesuai dengan masalah kulit yang sedang dihadapi. Untuk harga produk baru ini dijual mulai dari Rp150 ribu.

Nadine Chandrawinata, Brand Ambassador Pürlosophy

Dalam kesempatan ini, Pürlosophy juga mengenalkan Nadine Chandrawinata sebagai brand ambassador. Marketing Manager Pürlosophy Fauziah Adularia Acyuto mengatakan bahwa kesamaan visi dan misi dengan Nadine yakni peduli akan kelestarian lingkungan dan pengolahan limbah, menjadi alasan mengapa Nadine ditunjuk menjadi Brand Ambassador Pürlosophy.

Menurut Fauziah, selain sebagai aktivitas lingkungan yang peduli dengan beauty waste, alasan terpilihnya Nadine sebagai wajah dari brand Pürlosophy adalah sosoknya sebagai ibu muda yang memiliki aktivitas padat namun tetap peduli akan pentingnya merawat diri.

“Figur Nadine masuk ke dalam kategori ibu muda dan ini sesuai dengan segmen kami yakni ibu muda di umur 25 tahun ke atas. Image Nadine juga sangat mempresentasikan value dari brand Pürlosophy yang akan menghasilkan top of mind amongst beauty brand and beauty enthusiast di Indonesia untuk sekarang ini,” jelas Fauziah.

Setali tiga uang, Nadine Chandrawinata mengatakan sangat mendukung produk ini. “Melihat visi-misi Pürlosophy yang jelas tentang lingkungan aku sangat support. Kalau kita bisa menjaga kulit, kita juga bisa menjaga alam kita,” ujar Nadine.

Untuk menghadapi 2024 yang penuh tantangan, beragam strategi pun sudah disiapkan tim Pürlosophy, khususnya di bidang digital. Tim akan menciptakan rasa penasaran ke audiens melalui honest review mereka baik dari eCommerce, Tiktok dan Instagram.

“Dari sisi circular economy, Pürlosophy memiliki take back program bekerja sama dengan Waste Management Partner kami dengan sistem penukaran limbah atau sampah anorganik apa saja.  Nantinya, konsumen bisa mendapatkan voucher potongan harga untuk pembelian produk di Pürlosophy. Akan ada juga loyalty program-nya. Jadi, limbah skincare Pürlosophy habis pakai dapat ditukar dengan produk Pürlosophy yang baru,” ujar Fauziah.

Sementara untuk sales, Pürlosophy sedang proses menjadi listing brand stockist di Sociolla. “Rencananya tahun ini kita akan hadir di beberapa beauty bazaar supaya cakupan untuk direct awareness ke target market lebih jelas dirasakan,” pungkas Fauziah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.