Portal Lengkap Dunia Marketing

News & Event

Tidak Mudik & Tahan Rindu, Demi Kebaikan Bersama

Marketing.co.id – Aktivitas mudik sudah menjadi tradisi yang lekat dengan masyarakat Indonesia. Setiap tahun saat musim mudik, puluhan ribu orang berbondong-bondong pulang ke kampung halamannya untuk berkumpul dengan keluarga besar dan meramaikan hari raya. Namun, libur lebaran tahun ini tampaknya akan berbeda dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Alih-alih melepas kangen dengan kampung halaman, kitapun dihimbau untuk tidak mudik saat pandemi Covid-19 karena justru akan berisiko untuk keluarga yang dikunjungi di kampung halaman. Berikut beberapa alasan mengapa mudik di tengah pandemi justru membahayakan keselamatan orang-orang tersayang di kampung halaman.

aktivitas mudik

Rawan risiko penularan & tidak bisa physical distancing
Ketika mudik, kita berisiko terpapar ratusan hingga ribuan orang selama perjalanan. Jumlah orang yang berdekatan dengan kita tentu akan lebih banyak lagi jika kita menggunakan transportasi umum seperti kereta api, bus, kapal laut, ataupun pesawat sekalipun. Kita pun tidak hanya berdekatan dengan sesama pemudik, tapi juga penjaja makanan, petugas tiket, dan sebagainya. Dengan begini kita tidak dapat mengenali siapa yang sudah positif terinfeksi Covid-19 dan yang tidak.

Bahkan, pasien positif pun mungkin tidak sadar sudah terjangkit karena tidak menunjukkan gejala apapun. Risiko kita tertular dapat terjadi jika menyentuh benda yang terkontaminasi virus, lalu menyentuh mata, hidung, atau mulut tanpa mencuci tangan. Virus bisa menempel pada fasilitas umum, pintu kendaraan, atau benda lain yang kita temui selama perjalanan.

Minimnya fasilitas kesehatan di daerah
Alasan kedua yaitu, minimnya fasilitas kesehatan di daerah terutama di pedesaan atau perkampungan. Seperti yang kita ketahui di ibu kota saja masih banyak pemberitaan akan kurangnya alat perlindungan diri (APD) untuk tim medis dan berbagai kebutuhan medis lainnya untuk penanganan pasien-pasien yang terinfeksi. Bila fasilitas kesehatan daerah tidak siap, alhasil bukannya dapat membantu menangani pasien dengan cepat namun malah membuat penyebarannya virus ini menjadi tidak terkendali di daerah tersebut.

Setiap pemudik adalah ODP
Sesuai dengan himbauann dari Presiden Jokowi meminta agar setiap kepala daerah menetapkan masyarakat yang sudah bermudik dari wilayah Jabodetabek ditetapkan sebagai Orang Dalam Pengawasan (ODP) Covid-19 sesampainya di kampung halaman. Para pemudik yang sudah ditetapkan statusnya sebagai ODP, nantinya diharuskan menjalankan isolasi mandiri selama 14 hari ke depan.

Membahayakan keselamatan orang-orang terkasih
Walaupun kita merasa sehat atau sudah didiagnosis bahwa kita tidak positif Covid-19, tetap saja hal itu dapat berisiko untuk keselamatan keluarga Anda di kampung halaman. Siapa yang dapat menebak, kita bisa saja sudah terpapar virus tanpa menyadarinya, entah di kota asal ataupun selama perjalanan. Di kampung halaman, orang-orang yang paling berisiko terinfeksi adalah orangtua dan sanak saudara kita serta seluruh warga yang belum tentu memiliki akses mudah terhadap fasilitas kesehatan.

Maka dari itu tidak mudik demi keselamatan keluarga di kampung halaman itu merupakan tindakan mulia dan terbaik yang dapat Anda lakukan saat ini. Tidak perlu khawatir, walaupun tidak bisa bertemu secara langsung, Anda masih tetap dapat menelpon atau melakukan panggilan video untuk mengobati rasa rindu Anda terhadap keluarga.

Kerugian yang semakin besar dari segala aspek
Peningkatan jumlah kasus setiap hari dapat membuat waktu penanganan menjadi semakin lama. Akibatnya, masa waktu physical distancing dan bekerja dari rumah terus diperpanjang hingga penyebaran virus ini bisa mereda. Semakin lama waktu penanganan, makin banyak juga kerugian yang akan dirasakan oleh semua orang. Sektor pendidikan, ekonomi, dan lainnya akan terus terdampak akibat penyebaran virus yang tak terkendali hingga ke pelosok daerah.

Melihat hal-hal tersebut, maka dapat kita simpulkan bukan? bahwa orang-orang yang mudik memiliki peluang yang sangat besar untuk terinfeksi. Tak hanya itu, mereka juga memiliki risiko menularkan virus dalam tubuhnya pada orang lain bahkan ketika gejalanya belum muncul. Mudik memang adalah momen yang sangat ditunggu oleh semua orang yang berada di perantauan. Akan tetapi, kerinduan terahadap orang tercinta di kampung halaman sebaiknya tidak menimbulkan kerugian bagi mereka. Dengan ketaatan melaksanakan upaya physical distancing, dan himbauan-himbauan dari pemerintah, penanganan Covid-19 akan berlangsung lebih cepat. Akhirnya, waktu untuk mudik secara aman pun akan datang dan masyarakat dapat berkumpul di kampung halaman bersama kerabat tanpa adanya gangguan penyakit lagi.

Meskipun tidak mudik tahun ini, masih ada banyak cara untuk dapat menunjukkan kasih sayang kepada keluarga di Hari Raya Idul Fitri salah satunya dengan memberikan perlindungan kepada keluarga melalui asuransi Garda Me, yaitu salah satu produk dari Asuransi Astra yang memberikan perlindungan utama berupa santunan meninggal dunia atau cacat tetap keseluruhan akibat kecelakaan.

Marketing.co.id | Info & Portal Berita Marketing dan Bisnis

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top