Portal Lengkap Dunia Marketing

News & Event

PTTEP dan Dompet Dhuafa Beri Penghargaan Kepada Pejuang Kesehatan

Jakarta, Desember 2018 – Minimnya pengetahuan akan kemudahan akses layanan kesehatan membuat sebagian masyarakat tidak mendapatkan akses layanan kesehatan yang optimal. Data Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia tahun 2018 terkait pengetahuan masyarakat Indonesia akan kemudahan akses ke rumah sakit menunjukkan sebanyak 36,9% menyatakan sulit dan 37,1% menyatakan mudah.

Perbandingan pengetahuan yang sangat tipis antara sulit dan mudah merupakan tantangan yang harus diatasi bersama. Untuk itu, pemerintah memerlukan peran sektor swasta dan komunitas untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Dalam upaya meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap kesehatan, Gerai Sehat Rorotan PTTEP-Dompet Dhuafa mengelar kompetisi “Pejuang Kesehatan Indonesia” angkatan ke-2. Pejuang kesehatan Indonesia merupakan bentuk penghargaan dan apresiasi untuk tenaga kesehatan baik individu ataupun kelompok yang berkontribusi aktif membantu masyarakat untuk mendapatkan akses layanan kesehatan yang layak melalui program kesehatan yang berkualitas dan inovatif.

Pejuang Kesehatan Indonesia angkatan ke-2 merupakan rangkaian peringatan hari ulang tahun (HUT) ke-3 Gerai Sehat Rorotan. Gerai Sehat Rorotan merupakan klinik kesehatan gratis bagi dhuafa, kerjasama program kesehatan PTTEP dan Dompet Dhuafa. Dalam kegiatan ini, Gerai Sehat Rorotan bekerjasama dengan BEM Fakultas Kedokteran Universitas Padjajadan yang juga menyelenggarakan megabaksos di waktu yang bersamaan.

Suasana pemberian Penghargaan Pejuang Kesehatan Indonesia ke-2 PTTEP-Dompet Dhuafa

Para pejuang kesehatan yang terpilih akan mendapatkan apresiasi berupa dana bantuan program yang digunakan untuk mendukung dan menguatkan program kesehatan yang dijalani. Dari 128 peserta yang mendaftar, tepilih 3 pemenang yang akan diberikan dana bantuan program.

“Para peserta yang mengikuti kompetisi ini berasal dari seluruh wilayah di Indonesia, yang paling jauh yakni berasal dari Maluku Utara. Pemilihan pemenang pada kompetisi ini cukup ketat dikarenakan ada beberapa tahapan yang harus dilalui peserta antara lain seleksi nasional profil program oleh tim dokter Gerai Sehat Rorotan, wawancara, dan presentasi program.” ujar Public Affairs and Relation PTTEP Irwan Mardelis di Bandung.

Irwan menambahkan, para pejuang kesehatan yang terpilih terbukti mampu memberikan kontribusi yang signifikan dan nyata di masyarakat. Hal ini dikarenakan banyak kriteria yang harus mereka penuhi untuk dapat terpilih salah satunya yakni durasi program yang dijalankan harus lebih dari 2 tahun.

”Pejuang kesehatan yang terpilih memiliki program yang berkualitas, menginspirasi kontributif, dan inovatif. ” tutup Irwan

Salah satu sosok peserta pejuang kesehatan yang terpilih yakni Iin Rosita, pejuang kesehatan dengan program Health Cadres Center (HCC).

“Tingginya angka kematian bayi di Kec. Bendo, Magetan, Jawa Timur, membuat saya berinisiatif untuk membentuk sekolah kader kesehatan (HCC). Kader kesehatan inilah yang kemudian berperan untuk membantu bidan dalam mengurus segala hal terkait persalinan warga. ” jelas Iin Rosita.

Iin menjelaskan, HCC terbukti mampu menekan angka kematian bayi. Tercatat dari sebanyak 15 kasus kematian bayi per tahun dapat ditekan menjadi 2 kasus. Sampai dengan tahun 2017 tercatat sebanyak 280 orang menjadi kader kesehatan HCC.

Melalui program ini, Iin Rosita berharap lebih banyak masyarakat terutama para pemuda yang terinspirasi dan bersama sama bergerak untuk membantu masyarakat yang kesulitan mendapatkan akses pelayanan kesehatan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top