Nielsen Lipatgandakan Pengukuran Pemirsa TV di  Indonesia

[Reading Time Estimation: 2 minutes]

Stasiun TV dan pengiklan akan mendapatkan keuntungan dengan representasi pemirsa TV yang melonjak dari 58,9 juta menjadi 130 juta di bawah ekspansi panel Nielsen

Marketing.co.id – Berita Marketing | Jumlah pemirsa TV linear di perkotaan Indonesia akan tumbuh dari 58,9 juta menjadi 130 juta berkat investasi signifikan dari Nielsen.

Peningkatan substansial ini merupakan hasil dari perluasan panel Nielsen di seluruh Jawa, Sumatera, dan pusat populasi lainnya, yang banyak di antaranya kurang terwakili atau tidak terwakili sama sekali sebelumnya.

Presiden Nielsen Asia (Komersial), Arnaud Frade mengatakan, hal ini menguntungkan semua pemangku kepentingan, perluasan panel di seluruh nusantara menunjukkan komitmen berkelanjutan Nielsen untuk menumbuhkan dan mendukung industri media Indonesia.

“Di negara sebesar dan beragam seperti Indonesia, sangat penting bagi stasiun TV untuk dapat menunjukkan kekuatan dan nilai jangkauan mereka di berbagai audiens, dan kami senang membantu mereka melakukannya,” ujarnya.

Menurut Nielsen Asia Managing Director (Advertisers) Aaron Rigby, selain memungkinkan stasiun TV menunjukkan dengan lebih baik jumlah audiens mereka yang sebenarnya, pengukuran audiens yang lebih baik juga akan sangat menguntungkan pengiklan.

“Pengiklan sekarang dapat lebih yakin dari sebelumnya bahwa pesan mereka menjangkau audiens yang tepat, di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, sangat meningkatkan ROI dan kepercayaan secara keseluruhan dalam industry,” katanya.

Peningkatan jumlah panel Nielsen mencerminkan keragaman populasi dan kebiasaan menonton di Indonesia, selain itu kini semakin banyak temuan menarik yang tersedia di area dengan populasi yang lebih kecil. Selain perluasan pengukuran dilakukan di seluruh Jawa, peningkatan panel di Sumatera menunjukkan jika pulau tersebut adalah pulau pecinta film, sedangkan pemirsa Sulawesi lebih memilih serial TV.

Investasi Nielsen terbaru dalam pengukuran audiens Indonesia ini mengikuti peningkatan industri terkemuka sebelumnya di kawasan ini, termasuk transformasi pengukuran digital dan penambahan Sistem Identitas Nielsen untuk Pengukuran Iklan Digital, Digital Ad Ratings (DAR) yang sekarang hadir di lebih dari 30 pasar, termasuk Indonesia.

Berbagai peningkatan ini didukung dengan pengumuman tentang peningkatan representasi pemirsa TV linier sebesar 120%, melihat Indonesia  berada  di posisi yang semakin siap untuk Nielsen ONE, saat layanan ini diluncurkan di wilayah ini, menyediakan sistem pengukuran lintas platform yang sebenarnya di semua layar.

Bagaimana Nielsen mengukur kepemirsaan TV di Indonesia? 

Nielsen mengukur kepemirsaan TV melalui Nielsen Panel, yang terdiri dari lebih dari 12.000 rumah tangga di seluruh Indonesia, menggunakan perangkat yang disebut Peoplemeter. Perangkat ini terhubung ke televisi di rumah-rumah tersebut.

Mereka yang menonton televisi menggunakan remote control untuk memberi tahu Peoplemeter siapa yang menonton dan apa yang sedang ditonton. Panel yang terdiri dari lebih dari 12.000 rumah tangga ini merepresentasikan audiens sebanyak 130 juta orang dan dapat mengukur baik siaran analog maupun digital.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here