Portal Lengkap Dunia Marketing

LIFESTYLE

Masuk Pasar Indonesia, CGBIO Perkenalkan 3 Teknik Bedah Kosmetik

Marketing.co.id – Berita Lifestyle I Perusahaan teknologi medis regeneratif CGBIO mengumumkan rencana untuk memasuki pasar bedah kosmetik Indonesia dengan memperkenalkan teknik bedah kosmetik menggunakan perangkat medis perusahaan sendiri dalam acara Indonesian Association of Plastic Reconstructive and Aesthetic Surgeons (InaPRAS), yakni Cellunit, Beluna, dan Giselle Ligne.

Hyun-seung Yoo, CEO CGBIO mengatakan “Sebagai negara dengan populasi terbesar keempat di dunia, Indonesia memiliki potensi pertumbuhan yang tinggi karena berbagai dukungan dan upaya dari pemerintah untuk meningkatkan sektor kesehatan. Kami akan memantapkan diri di pasar bedah kosmetik Indonesia dengan memperkenalkan teknologi dan produk bedah plastik unggulan asal Korea.”

Dihadiri oleh 150 staf bedah kecantikan Indonesia tersebut, dalam rangka memulai rencananya untuk masuk pasar bedah kosmetik Indonesia, perusahaan memperkenalkan teknologi bedah kosmetik dan produk asal Korea yang secara inovatif mampu memperbesar payudara dan mengurangi kerut pada wajah. Berbeda dengan metode konvensional yang menggunakan implan, teknologi pembesaran payudara dari CGBIO menerapkan metode inovatif yang spontan dengan menggunakan sel induk lemak payudara pasien itu sendiri.

Pada sesi pertama, ahli bedah plastik Dr. Afriyanti Sandhi melakukan  presentasi untuk memperkenalkan proses Stromal Vascular Fraction (SVF) dan perangkat sistem isolasi SVF otomatis ‘Cellunit’. Kemudian, dilanjutkan dengan presentasi bertema ‘Fat Transplantation Breast Augmentation Using Cellunit and Beluna’ dan ‘Giselle Ligne and Nabota Complex Formulation for lower face rejuvenation’ yang disampaikan oleh Moonseop Choi, Director Graceonyoung Plastic Surgery dan Hongseok Kim, Head of Wyneskin, dan spesialis dermatologi dari Korea’

Cellunit merupakan perangkat medis dari CGBIO yang mampu memisahkan dan memurnikan sel induk lemak dan substrate vascular fraction dari jaringan lemak yang diambil dari pasien melalui teknik sentrifugasi. Hal ini dapat dilakukan secara otomatis dan waktu yang diperlukan untuk proses pemurnian dan pemisahan sangat berkurang dari 1-2 jam menjadi 45 menit saja.

Selain itu, untuk kali pertama di Korea Selatan, perangkat ini menggunakan GMP-class collagenase dalam proses pemisahan untuk meningkatkan kualitas dan stabilitas, serta menerapkan sealed tubing cartridge untuk meningkatkan kenyamanan dan efisiensi pemurnian pemisahan sel. Pada November 2020, Cellunit telah memperoleh izin edar dari Kementerian Kesehatan di Indonesia.

Adapun Beluna adalah alat pijat payudara yang dikembangkan berdasarkan karakteristik jaringan payudara yang dapat berubah bentuk secara perlahan saat menerima stimulasi terus-menerus dan dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup lemak sebelum dan sesudah proses transplantasi lemak.

Sedangkan, Giselle Ligne adalah HA filler multi-lapis pertama di dunia yang menggabungkan gel dan partikel asam hialuronat dengan metode yang dipatenkan, dan memiliki daya angkat yang kuat dan alami. Saat ini, Giselle Ligne telah menerima izin dari National Medical Products Administration (NMPA) di Indonesia dan China, dan telah menyelesaikan dan akan melanjutkan pendaftaran produk di lebih dari 20 negara, termasuk Filipina dan Kolombia.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top