Portal Lengkap Dunia Marketing

FINANCIAL SERVICES

Agar Sesuai Ekspektasi Konsumen, Bisnis Perlu Beradaptasi dengan Tren Pembayaran

Konsumen sedang melakukan transaksi contactless dengan kartu. foto: Istimewa

94% konsumen di Asia Pasifik mempertimbangkan untuk menggunakan metode pembayaran baru. Antusiasme terhadap kode QR, dompet digital, dan mata uang kripto pun melebihi rata-rata global.

Marketing.co.id – Berita Financial | Sebagai dampak dari pandemi, antusiasme terhadap berbagai teknologi pembayaran telah meningkat di kawasan Asia Pasifik karena 94% orang mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk menggunakan setidaknya satu metode pembayaran yang baru muncul, seperti kode QR, dompet digital atau mobile wallet, rencana cicilan, mata uang kripto, biometrik dan lainnya.

Hal tersebut berdasarkan Mastercard New Payments Index yang dilakukan di 18 negara, termasuk India, Australia, dan Thailand, yang mengungkapkan bahwa 84% konsumen di Asia Pasifik memiliki akses ke lebih banyak cara untuk membayar dibandingkan tahun sebelumnya. Sebagai catatan bagi para pengusaha, 74% responden mengatakan bahwa mereka akan berbelanja di usaha kecil dengan frekuensi yang lebih besar jika mereka ditawarkan pilihan pembayaran tambahan.

“Studi Mastercard menemukan bahwa orang-orang di kawasan Asia Pasifik tidak hanya telah mengadopsi teknologi pembayaran baru—mereka telah melakukan perubahan sebagian berdasarkan kebutuhan, tetapi juga mempertimbangkan masalah keamanan dan kenyamanan pribadi, di saat hal tersebut menjadi sangat penting, ” kata Sandeep Malhotra, Executive Vice President, Products & Innovation, Asia Pacific, Mastercard.

“Konsumen di Asia Pasifik telah mendapatkan pengakuan secara global atas keterbukaan mereka terhadap teknologi dan inovasi baru, dan temuan ini mengonfirmasi bahwa tren ini akan terus berlanjut karena lebih banyak pilihan pembayaran digital dengan cepat menjadi hal yang biasa di bagian dunia ini.”

Ke depannya, penggunaan berbagai teknologi pembayaran akan terus menjadi tren karena para konsumen merasa nyaman dengan hal tersebut dan pemahaman mereka meningkat – sementara penggunaan uang tunai akan menurun. Bahkan, pada tahun mendatang, 69% responden di Asia Pasifik mengatakan mereka berencana mengurangi penggunaan uang tunai.

Sementara itu, dompet digital atau mobile wallet telah mendapatkan popularitas yang signifikan di kalangan konsumen di Asia Pasifik, dengan 68% responden mengantisipasi menggunakan jenis pembayaran ini pada tahun depan – lebih tinggi dari rata-rata global sebesar 62%.

“Pergeseran perilaku ini diperkuat oleh keinginan orang untuk memilih – dengan 85% konsumen di Asia Pasifik mengatakan bahwa mereka ingin melakukan pembelian ketika mereka mau berbelanja dan dengan cara yang mereka inginkan. Bisnis yang dapat menyediakan beberapa cara untuk berbelanja dan membayar akan berada di posisi terbaik untuk memenuhi kebutuhan unik saat ini yang membentuk masa depan perdagangan untuk beberapa tahun yang akan datang,” tambah Malhotra.

Untuk Tetap Sejalan dengan Ekspektasi Konsumen, Bisnis Perlu Beradaptasi dengan Tren Pembayaran

Dengan meningkatnya minat konsumen seputar teknologi pembayaran baru, harapan bagi bisnis untuk beradaptasi dalam jangka panjang semakin tinggi. Lebih lanjut, sebuah studi terbaru tentang 5.500 merchant utama Mastercard menunjukkan bahwa antara kuartal pertama 2020 dan kuartal pertama 2021, lebih dari seperlima merchant tersebut secara global meningkatkan jumlah cara mereka terhubung dengan konsumen, baik dengan memungkinkan saluran e-commerce atau menerima transaksi nirsentuh.

Dalam periode yang sama, Mastercard melihat jumlah total transaksi card-not-present tumbuh lebih dari 30% secara global, sementara lebih dari 100 pasar melihat nirsentuh sebagai bagian dari total transaksi langsung tumbuh setidaknya 50%. Pada kuartal pertama 2021 saja, Mastercard melihat 1 miliar lebih transaksi nirsentuh dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2020, dengan momentum khusus di India dan Thailand di mana penggunaan tumbuh masing-masing sebesar 2x dan 4x dari tahun ke tahun secara berurutan.

Saat konsumen berbelanja, bank dan transaksi online lebih banyak dari sebelumnya, Mastercard baru-baru ini mengumumkan telah memperkuat program Digital First perusahaan di Asia Pasifik untuk memaksimalkan keamanan dan kenyamanan e-commerce, perbankan online dan transaksi nirsentuh. Melalui kolaborasi dengan berbagai mitra inovatif, program ini menawarkan kemudahan bagi konsumen untuk menerapkan akses yang cepat secara online untuk mulai melakukan pembelian, fleksibilitas, dan ketenangan saat berbelanja.

Selain itu, konsumen dapat menikmati berbagai pilihan pembayaran yang mencakup kartu digital, pembayaran langsung dari rekening bank melalui ponsel cerdas, jam tangan cerdas, atau perangkat digital lainnya. Baru-baru ini, Mastercard meluncurkan solusi  QR on Card di India – pertama di dunia – memberikan usaha kecil kemampuan untuk membayar dengan aman dan dibayar langsung melalui kartu mereka dengan kode QR yang disematkan.

 

 

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top