Portal Lengkap Dunia Marketing

UMKM

Kiat Sukses Berbisnis Kuliner di Tengah Pandemi

Marketing.co.id – Berita UMKM | PPKM darurat yang diberlakukan mulai Juni lalu memang memberikan dampak yang sangat signifikan untuk para pelaku bisnis di Indonesia.

Pusat perbelanjaan ditutup operasionalnya, penutupan akses transportasi umum, hingga tempat makan yang tidak diperbolehkan menerima pelanggan dine-in.

Hal ini secara langsung memengaruhi pemasukan dari beragam industri bisnis, tidak terkecuali restoran. Berdasarkan data Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), sepanjang tahun 2020 sebanyak 1.033 restoran resmi tutup secara permanen di Indonesia.

Jika kita tarik kondisi industri kuliner ke periode sebelum pandemi, masih banyak yang menggantungkan transaksi harian dari dine-in. Kalaupun sudah menggunakan pemesanan online, biasanya masih banyak yang hanya mengoptimalkan pemesanan eksklusif melalui WA atau media sosial.

Tentunya dibutuhkan adaptasi yang cepat dengan mengimplementasikan beragam solusi terkini, agar pelaku bisnis bisa mempertahankan usahanya.

Nah, langkah-langkah apa saja yang sebaiknya diambil? Berikut beberapa tips yang dirangkum tim OttoPoint, penyedia layanan loyalitas pelanggan:

  • Maksimalkan platform dan media online

Peningkatan tren pemesanan online, mau tidak mau memengaruhi penyesuaian strategi penjualan dan promosi yang berbeda dari beberapa tahun silam. Pertama, bisa secara perlahan mengembangkan frozen food. Biayanya lebih efisien, makanan lebih tahan lama, selain itu dapat dijual lebih luas melalui e-commerce. Kedua, para pelaku bisnis sebaiknya mulai secara kreatif membuat konten promosi melalui media sosial populer. Menurut riset We Are Social, dari 274,9 juta penduduk di Indonesia, sekitar 170 juta orang adalah pengguna aktif media sosial.

  • Mulai terapkan strategi marketing yang efektif dari sekarang

Pandemi bisa menjadi waktu yang cocok untuk memikirkan kembali strategi marketing yang efektif dan berkelanjutan. Salah satu program yang patut untuk dipertimbangkan adalah stamp digital seperti OttoStamp. “OttoStamp kami buat untuk memberikan pengalaman transaksi yang lebih berkesan bagi pelanggan. Jadi, mereka akan termotivasi datang kembali untuk bertransaksi dan mengumpulkan stamp digital, demi mendapatkan reward yang mereka sukai,” ujar James Hamdani, CEO OttoPoint.

Dia juga menyampaikan bahwa pelaku bisnis bisa mendapatkan keuntungan berupa implementasi program marketing yang fleksibel dan disesuaikan dengan kebutuhan. Selain itu, hal terpenting yaitu pelaku bisnis juga bisa mengumpulkan database pelanggan yang nantinya berguna untuk mengenal perilaku transaksi maupun preferensi mereka terhadap produk tertentu.

  • Gunakan database untuk strategi marketing terfokus

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, database yang didapatkan dari program seperti OttoStamp berguna untuk lebih ‘kenal’ tentang kebiasaan pelanggan. Hal ini tentunya berdampak positif untuk membuat strategi marketing yang efisien dan tepat sasaran. Kinerja marketing akhirnya bisa diukur dengan lebih efektif juga, serta mencapai hasil yang lebih maksimal.

Pelanggan pun lebih nyaman, karena mereka mendapatkan konten marketing yang sesuai dengan kebiasaan dan pilihan personalnya. Sehingga, mereka tidak lagi  merasa terganggu dengan konten atau iklan yang tidak relevan. Harapan akhirnya, mereka tertarik untuk bertransaksi kembali.

Tentu saja kita menginginkan pandemi segera berlalu. Tetapi karena kita belum tahu kondisi ini sampai kapan, maka sebaiknya para pelaku bisnis segera mengadopsi strategi marketing baru yang menguntungkan pada saat ini. Sehingga langkah tersebut bukan saja bisa berguna untuk masa sekarang, namun juga masa-masa mendatang.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top