Gabungkan Unsur Hiburan dan Edukasi, Konsep Shoppertainment Disukai Konsumen Indonesia

[Reading Time Estimation: 3 minutes]

Gabungkan Unsur Hiburan dan Edukasi, Konsep Shoppertainment Digemari Konsumen IndonesiaKonsep shoppertainment yang menggabungkan hiburan dengan pengalaman belanja bisa mendatangkan peluang pendapatan sebesar 1 triliun USD bagi brand di Asia Pasifik

Marketing.co.id – Berita Marketing | Shoppertainment merupakan pendekatan penjualan dan promosi berbasis konten digital dan menggabungkan unsur hiburan serta edukasi. Pendekatan ini menciptakan cara yang menarik bagi brand untuk mengubah interaksi mereka dengan konsumen melalui format “video-first, sound-on“.

Menurut survei TikTok dan Boston Consulting Group (BCG) bertajuk “Shoppertainment: APAC’s Trillion-Dollar Opportunity”, pendekatan shoppertainment ini memberikan pengaruh pada pertumbuhan brand, tepatnya sebesar 63%, terutama di Indonesia, Jepang, dan Korea Selatan.

Shoppertainment menggabungkan konten, culture, dan kegiatan penjualan dengan cara yang mulus. Dengan begitu, brand dapat berinteraksi dengan audiens selama berbelanja, tanpa terlalu ‘berjualan’ secara terang-terangan. Brand pun akhirnya mampu menyentuh kebutuhan fungsional dan emosional pelanggan, sehingga bisa tercipta hubungan yang lebih kuat dan lebih lama,” kata Sam Singh, Vice President of Global Business Solutions, TikTok APAC.

Menjadikan hiburan sebagai esensi komersial/jual beli

Studi ini mengungkapkan bahwa konsumen di Asia Pasifik mengharapkan brand untuk fokus pada hiburan, sebelum memberikan informasi produk dan langkah untuk membelinya. Hal ini dilakukan untuk mengajak konsumen beralih dari tahap awareness ke tahap desire, dan akhirnya maju ke tahap conversion—secara mulus.

  • Kesenangan dan hiburan: 81% responden mengharapkan konten bercerita dan pendidikan, sementara 76% responden mengaku tertarik pada format video-first. Konten tersebut dapat dibuat influencer dan kolaborasi brand yang ditampilkan melalui TV belanja atau livestream dan dibalut unsur komedi.
  • Kredibel dan asli: 71% responden menemukan bahwa orisinalitas atau authenticity penting dalam membuat konten menarik. Brand dapat menciptakan sentimen brand yang autentik, dengan ulasan yang kredibel dan percakapan komunitas yang terbuka dan menarik, yang dapat menginspirasi komunitas melalui ulasan produk atau video unboxing.
  • Inspirasi dan kesenangan: 71% responden mengharapkan brand tidak memaksakan pengambilan keputusan saat berinteraksi dengan konsumen. Brand harus memastikan kontennya bisa sesuai dengan minat dan hobi target konsumen, sehingga konsumen menimbulkan perasaan bahagia atau membangkitkan kenangan yang positif.
  • Tren dan komunitas: 65% responden ingin melihat saran dan rekomendasi tepercaya tentang brand online. Penting untuk menyertakan suara pakar komunitas yang kredibel dan tepercaya, sehingga obrolan ini pun bisa diteruskan pengguna kepada teman dan pengguna lainnya.

Indonesia penyumbang terbesar pertumbuhan konsep shoppertainment

Di Indonesia sendiri, konsumen sangat terbuka untuk mengadopsi shoppertainment sebagai bagian dari kegiatan belanja mereka. Sebanyak 83% dari responden Indonesia menyatakan bahwa mereka menonton video sebelum akhirnya membeli produk tersebut. Selain itu, konten video memengaruhi keputusan mereka untuk membeli kategori fesyen, kecantikan, dan elektronik mencapai lebih dari 50%.

Salah satu brand elektronik dan peralatan smart home asal Indonesia, BARDI, telah berhasil memanfaatkan format “video-first” di TikTok untuk memanfaatkan antusiasme konsumen berbelanja selama musim Mega Sales melalui sesi live streaming sepanjang hari. BARDI berkolaborasi dengan para kreator TikTok untuk menyajikan konten yang menghibur dan mendorong keinginan membeli produk-produk yang telah didiskon.

Sesi live tersebut tak hanya interaktif, tapi juga edukatif dalam memberikan informasi mengenai kegunaan produk smart home untuk para pengguna. Kampanye ini berhasil mendatangkan lebih dari 89 ribu penonton dari sesi live. Tidak hanya itu, lebih dari 370 produk berhasil terjual dalam sesi live streaming ini.

Responden survei ini berasal dari seluruh pasar Asia Pasifik, termasuk Indonesia, Thailand, Vietnam, Australia, Korea Selatan, dan Jepang. Survei ini memberikan wawasan bagi brand tentang pengaruh teknologi terhadap perilaku belanja konsumen yang semakin membutuhkan pengalaman menghibur saat mereka memilih produk ataupun melakukan pembelian, atau yang biasa disebut Shoppertainment.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here