Cek Ban untuk Perjalanan Mudik Lebaran, Ini Tips Dari Bridgestone

[Reading Time Estimation: 3 minutes]

Marketing.co.id – Berita Otomotif | PT Bridgestone Tire Indonesia, atau Bridgestone Indonesia, mengajak seluruh masyarakat, terutama pengguna mobil pribadi yang akan melakukan perjalanan mudik ke kampung halaman, untuk memprioritaskan faktor keselamatan dan kenyamanan selama perjalanan saat arus mudik dan arus balik, agar dapat melakukan perjalanan tanpa kendala.

Bridgestone Tire
Teknisi dari TOMO sedang mengecek ban pelanggan.

“Keselamatan menjadi faktor penentu kelancaran bagi pemudik yang menggunakan kendaraan pribadi saat pulang ke kampung halaman. Untuk itu, kami mengajak seluruh pengguna kendaraan pribadi agar melakukan pengecekan ban sehingga berkendara menjadi lebih aman, karena kondisi ban yang prima dapat mengurangi potensi timbulnya masalah saat perjalanan mudik,” ujar Presiden Direktur Bridgestone Indonesia, Mukiat Sutikno.

Data dari operator jalan tol, Jasa Marga, pada musim mudik (arus mudik dan arus balik) tahun 2022 silam, yakni periode 25 April – 5 Mei 2022, tercatat ada 4.107 kecelakaan lalu lintas dengan total 568 korban meninggal dunia. Angka ini masih cukup tinggi, meskipun menunjukkan penurunan jika dibandingkan periode yang sama pada 2019, di mana terdata 4.083 kecelakaan lalu lintas dengan 824 orang meninggal dunia. Jika dirangkum, jumlah kasus kecelakaan lalu lintas menurun 28 persen dan kasus korban yang tutup usia turun 49 persen.

Sementara itu disinyalir, satu dari lima penyebab utama kecelakaan adalah kendaraan yang bermasalah saat digunakan untuk mudik. Selain mesin, bagian dari mobil yang harus dicek ketika hendak mudik ke kampung halaman adalah ban. Komponen ini krusial, karena menjadi satu-satunya titik kontak antara mobil dengan permukaan jalan.

Untuk memastikan kondisi ban tetap prima selama perjalanan, berikut tips-tips penting perawatan ban menjelang perjalanan mudik.

Lakukan rotasi

Melakukan rotasi ban adalah salah satu solusi merawat ban mobil agar perjalanan mudik lebih aman dan nyaman. Rotasi ban pada mobil memang disarankan untuk dilakukan secara rutin dengan jarak tertentu. Hal ini untuk menghindari terjadinya tingkat keausan ban yang tidak merata, yakni antara ban depan, belakang, maupun sisi kiri, dan kanan sehingga dapat memperpanjang usia pakai dari ban tersebut. Biasanya, ban depan mobil lebih rentan mengalami gesekan dan bisa lebih cepat tipis jika tidak dirotasi secara berkala.

“Ban mobil ada empat. Keempatnya itu bekerja sama satu sama lain agar mobil dapat jalan lurus, selaras. Makanya perlu misalnya dilakukan rotasi secara berkala untuk melihat tingkat keausan, agar ban tetap bisa berfungsi maksimal,” jelas Deputy Head Of OE Sales PT Bridgestone Indonesia, Fisa Rizqiano.

Spooring dan balancing

Salah satu kerusakan ban yang sering tidak terdeteksi adalah keausan tread atau tapak yang tidak merata. Tekanan angin yang tidak tepat, masalah suspensi mobil serta roda yang tidak sejajar adalah beberapa faktor yang dapat mengakibatkan keausan tidak merata ini. Melakukan spooring dan balancing pada teknisi ban terpercaya dapat menjadi solusi untuk mendeteksi dan mencegah kerusakan ban seperti ini menjelang perjalanan mudik ke kampung halaman.

Tekanan ban sesuai standar

Memastikan tekanan angin ban yang tepat sangatlah penting. Tekanan yang terlalu rendah dapat membuat pengendali mobil menjadi limbung pada kecepatan tinggi, serta mengurangi efisiensi BBM ketika berkendara. Sebaliknya, tekanan yang terlalu tinggi dapat mengakibatkan ban terasa lebih keras serta aus lebih cepat pada bagian tengah.

Periksalah tekanan angin ban menjelang perjalanan mudik, dan pastikan sesuai dengan rekomendasi produsen kendaraan, yang dapat dilihat pada label yang ditempelkan di pilar pintu pengemudi atau buku manual kendaraan.

“Untuk keselamatan berkendara, pemilik mobil setidaknya perlu memastikan bahwa tekanan angin ban mereka sesuai. Kemudian cek kondisi ban, gundul atau tidak, lakukan rotasi dan periksa keselarasan roda atau wheel alignment,” tegas Fisa.

Memastikan ban dalam kondisi prima

Jika Anda melihat adanya tanda-tanda kerusakan ban mobil seperti tapak yang mulai aus, timbul keretakan maupun benjolan pada dinding ban, serta sudah terlalu banyak tambalan akibat ban bocor, ini bisa jadi merupakan tanda-tanda Anda perlu melakukan penggantian ban. Bila ini terjadi, memaksakan berkendara dengan kondisi ban tidak prima dapat meningkatkan resiko terjadinya hal yang tidak diinginkan selama perjalanan.

Untuk memastikan ban mobil Anda dalam keadaan prima, Anda dapat memeriksakan kondisi ban Anda pada teknisi terlatih dan terpercaya Bridgestone Indonesia dengan mengunjungi TOMO Bridgestone atau Bridgestone One Stop Service (BOSS) terdekat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here