Portal Lengkap Dunia Marketing

MARKETING

Apa Yang Dapat Dipelajari Pengusaha Dari Influencer?

dilema media sosialMarketing.co.id – Berita Marketing | Tidak mengherankan jika e-commerce B2C berkembang di seluruh Asia. Didorong sebagian oleh pandemi dan pembatasan pergerakan, menjelajahi produk dan melakukan pembelian secara online telah meningkat dalam aksesibilitas, penggunaan, dan ‘kelekatan’.

Pada saat yang sama, bisnis dipaksa menyesuaikan model bisnis dengan cepat untuk memenuhi arus konsumen digital yang cepat ini, dengan banyak dari mereka diharapkan menyediakan layanan digital hampir dalam semalam untuk memenuhi kebutuhan pelanggan mereka yang terus berkembang. Bagaimana hal ini bisa disejajarkan dengan influencer media sosial?

Kami mulai melihat peningkatan jumlah influencer media sosial di Asia yang membuat, meluncurkan, dan mengembangkan merek dan produk mereka sendiri, langsung ke konsumen (atau langsung ke pengikut dalam hal ini). Influencer ini memanfaatkan merek pribadi dan afinitas followers mereka untuk membuat produk yang akan diterima oleh basis followers mereka. Meskipun mengambil jalur kewirausahaan yang tidak konvensional, ada wawasan tertentu yang dapat diperoleh pengusaha dan pendiri.

Semua aspek memenuhi basis pelanggan digital

Meskipun ada sentimen umum bahwa influencer “lahir” dari era digital, ini adalah sesuatu yang harus diperhatikan oleh pemilik bisnis: merek influencer dibangun dengan mempertimbangkan pelanggan digital. Mulai dari memiliki portal online di mana pelanggan dapat memvisualisasikan produk, memperoleh informasi produk dan bertransaksi, hingga terlibat dengan target pelanggan melalui sarana online baik itu media sosial maupun saluran periklanan online.

Influencer mengetahui titik kontak pelanggan digital mereka yang paling efektif dan dapat membangun kehadiran merek yang melengkapi hal ini – baik itu konten yang dapat dibeli di media sosial, membuat toko online sendiri, atau menempatkan produk mereka di pasar e-commerce.

Faktanya, identitas merek influencer, desain produk, dan titik kontak pelanggan semuanya dibuat berdasarkan apa yang disukai dan diharapkan oleh followers mereka (dan dalam hal ini, calon pelanggan). Jika influencer membuat merek yang berbeda dengan ekspektasi pelanggan target mereka, akan ada kebingungan dan dalam skenario terburuk, mereka mungkin kehilangan followers.

Untuk pemula dan bisnis, biasanya membangun ini dari arah yang berlawanan – menciptakan identitas merek, desain produk, dan titik kontak pelanggan berdasarkan penerimaan yang dirasakan dari demografi pelanggan yang diproyeksikan. Inilah mengapa penting untuk secara konsisten mengevaluasi kembali semua ini pada 100, 1.000, dan 10.000 pelanggan pertama, dan setiap tahun setelah itu. Ini untuk memastikan bahwa bisnis Anda terus berkembang dan memposisikan dirinya untuk pelanggan.

Infrastruktur bisnis influencer adalah digital

Influencer tidak memiliki banyak sumber daya dibandingkan dengan bisnis (mirip dengan startup tahap awal) – tidak ada tim khusus untuk pengadaan, pemasaran, pengembangan bisnis, penjualan, atau manufaktur. Sebaliknya, mereka memanfaatkan platform cloud dan perangkat lunak online yang dapat menyediakan infrastruktur untuk menjalankan bisnis tanpa batas di seluruh “departemen”, saluran online dan offline, dan bahkan segmen pelanggan.

Menemukan keseimbangan yang sehat antara sumber daya manusia dan teknologi sangat penting, terutama dalam hal meningkatkan bisnis. Saya percaya bahwa teknologi harus digunakan untuk menggantikan tugas-tugas yang berulang atau biasa-biasa saja, membebaskan waktu bagi manusia untuk berinovasi. Itulah mengapa membangun infrastruktur bisnis yang kuat dengan teknologi dan platform, yang dapat berkembang seiring pertumbuhan bisnis, sangat penting sejak tahap awal bisnis dan para pendiri kemudian dapat fokus untuk memperoleh sumber daya manusia yang tepat seiring pertumbuhan perusahaan.

Konten dan penceritaan yang beresonansi

Sejak awal, influencer menerapkan storytelling ke dalam bisnis mereka. Misalnya, seorang influencer yang membuat konten kebugaran tidak akan tiba-tiba meluncurkan produk otomotif – sebaliknya, mereka lebih cenderung meluncurkan produk kebugaran. Ini adalah kelanjutan dari cerita dan merek pribadi yang telah mereka bangun, dan kemudian mereka dapat membuat konten yang menggabungkan produk mereka sendiri tetapi tetap beresonansi dengan audiens mereka.

Ini tidak terlalu berbeda dengan banyak pendiri perusahaan rintisan. Mereka melihat celah yang bisa diisi saat bekerja untuk perusahaan, dan membangun startup untuk mengisi celah itu. Itulah mengapa sangat umum melihat seseorang yang bekerja di industri keuangan meluncurkan startup fintech, atau seseorang yang bekerja sebagai pengembang perangkat lunak meluncurkan startup untuk pengembang lain. Itu adalah kisah Anda untuk diceritakan, kembangkanlah.

Memperhatikan apa yang dilakukan influencer

Influencer mungkin saja menjadi generasi baru wirausahawan, dan mereka sangat akrab dengan menghubungkan dan membangun basis pelanggan (dan followers) yang sebagian besar bersifat digital. Ada banyak pelajaran lain yang bisa dipelajari dari influencer yang membuat, meluncurkan, dan menumbuhkan merek mereka sendiri – dan mungkin ada lebih banyak pelajaran lagi saat ruang ini berkembang. Ini adalah sesuatu untuk kita semua perhatikan.

Artikel ditulis dan dikirim oleh Kosuke Sogo, CEO and co-founder dari AnyMind Group

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top