Portal Lengkap Dunia Marketing

FINANCIAL SERVICES

Aldira & STAR AM Berikan Solusi Berinvestasi Saat Pandemi

Marketing.co.id – Berita Financial I Dalam webinar yang bertajuk “Investment Optimism Post Covid-19” yang diselenggarakan oleh Aldiracita Sekuritas Indonesia (Aldira) dan STAR Asset Management (STAR AM), menekankan pentingnya untuk melihat kembali strategi investasi dengan mengutamakan profil risiko dan kemampuan tiap individu.Aldira STAR AM

Rudy Utomo, Direktur Aldiracita mengatakan, bahwa pandemi Covid-19 ini menjadi peluang yang baik untuk berinvestasi dengan memperhatikan tiga hal, yaitu sektor yang tidak terkena dampak Covid-19 atau setidaknya memilik risiko yang kecil. Terkait itu, Aldira melihat sejumlah sektor saham masih menjanjikan untuk menjadi lahan investasi di tahun 2020.

Baca juga: Menjaga Momentum Pasar Finansial di Era Pandemi

“Aldira merekomendasikan saham-saham di sektor farmasi akan meningkat seiring dengan pandemi Covid-19 yang masih berkepanjangan akan meningkatkan permintaan produk farmasi. Masyarakat kini sadar akan pentingnya kesehatan dan vaksin Covid-19 akan memasuki tahap pendistribusian, kata Rudy.

Tak ketinggalan, dia menambahkan, saham sektor teknologi dan e-commerce diprediksi akan terus mengalami pertumbuhan seiring disrupsi dan perubahan gaya hidup baru sejak pandemi dan di tahun mendatang.

Terkait nilai tansaksi yang diperolah Aldira hingga Oktober tahun 2020 sendiri mengalami peningkatan 14% dibanding pencapaian transaksi Aldira di sepanjang tahun 2019. Tentunya, sebagai mitra bisnis yang menghadirkan layanan komprehensif meliputi investment banking (ECM, DCM, Advisory), Equity, Fixed Income dan capital markets bagi nasabah korporat, institusi, dan individu, Aldira memiliki akses yang tepat kepada sejumlah korporasi besar sehingga mampu memberikan layanan yang bernilai tinggi bagi para nasabah.

“Dalam tahun ini, Aldira akan segera meluncurkan layanan trading saham berbasis teknologi digital,” tegas dia.

Berbicara pergerakan pasar dengan tingkat volatilitas tinggi perlu diimbangi dengan pemahaman profil risiko agar investor bisa menentukan kelas asset mana yang sesuai dengan instrument investasi yang ingin dimilikinya. Salah satu instrumen investasi yang tepat di masa pandemi ini adalah Reksa Dana, karena memiliki keragaman tingkat risiko sehingga dapat disesuaikan dengan profil serta kebutuhan masing-masing investor.

Direktur Utama STAR AM, Reita Farianti memaparkan, bahwa untuk mencapai tingkat pengembalian yang optimal, pengelolaan dana sebaiknya diserahkan kepada manajer investasi yang memiliki kemampuan untuk menyesuaikan profil masing-masing investor. Salah satu produk unggulan yang menjadi tren saat ini adalah Reksa Dana Indeks, karena dinilai lebih aman namun mampu memberikan imbal hasil yang baik.

“Salah satu produk STAR AM, Reksa Dana indeks SRI-KEHATI direkomendasikan untuk investor yang ingin memberikan dampak positif bagi aspek sosial dan lingkungan di tengah pandemi,” tegas Reita.

Selama masa pandemi ini, lanjut dia, STAR AM secara aktif melahirkan produk Reksa Dana yang diminati investor, seperti Reksa Dana Syariah berbasis saham global. Kinerja yang baik ditunjukkan STAR AM melalui perolehan Dana Kelolaan lebih dari Rp3 triliun per awal Oktober 2020.

Baca juga: Inilah Cara Atur Kesehatan Keuangan Kala Pandemi

“Dengan semangat meningkatkan inklusi keuangan, STAR AM juga melakukan inovasi teknologi untuk memperluas distribusi melalui kerjasama dengan APERD dan Gerai Fintech. Kini, STAR AM melengkapi infrastruktur operasional dan secara konsisten menerapkan Manajemen Resiko dan Kepatuhan demi memberikan layanan prima kepada para investor,” tegas Reita Farianti.

Seperti diketahui, saat ini dunia tengah menghadapi krisis berskala global akibat pandemi Covid-19 yang melemahkan hampir seluruh sektor perekonomian. Proyeksi angka pertumbuhan ekonomi Indonesia berada di kisaran minus 2,9% hingga minus 1% pada kuartal III-2020, meskipun angka tersebut mengalami perbaikan dari kuartal II yang menyusut sebesar 5,32%. Ditambahkan Ekonom senior dari CReco Research Institute, Chatib Basri, menegaskan pulihnya perekonomian Indonesia membutuhkan waktu minimal satu tahun sejak didistribusikannya Vaksin Covid-19 kepada masyarakat. Jika asumsi jumlah penduduk sebanyak 268 juta jiwa, maka setiap harinya pemerintah harus memberikan sekitar 730 ribu vaksin. Tingkat keberhasilan distribusi vaksin ini pun ditentukan oleh beberapa faktor, seperti kemampuan logistik dan kapasitas penyimpanan vaksin.

Sementara, Inarno Djajadi, Direktur Utama Bursa Efek Indonesia (BEI) pada kesempatan yang sama mengungkapkan, kenaikan jumlah investor merupakan pencapaian yang cukup baik meski tengah dihadapkan pada situasi pandemi. Bahkan angkanya cenderung mengalami peningkatan dibanding tahun sebelumnya.

“Data kami menunjukkan investor harian meningkat 35% dibanding tahun lalu dan investor aktif naik dua kali lipat hingga mencapai 100.000 investor per hari. Di masa pandemi ini, Bursa Efek Indonesia juga memanfaatkan teknologi informasi dengan meluncurkan layanan elektronik IPO untuk meningkatkan efisiensi proses IPO dan melindungi keselamatan investor,” imbuh dia.

Marketing.co.id: Portal Berita Marketing dan Berita Bisnis

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top