Portal Lengkap Dunia Marketing

DIGITAL & TECHNOLOGY

Advotics Perluas Pangsa Pasar dengan Mendigitalisasi UKM

Marketing, Jakarta – Perusahaan teknologi analitik rantai pasok Advotics, melakukan perluasan bisnis dengan mendigitalisasi Usaha Kecil dan Menengah (UKM) di Indonesia. Seperti diketahui digitalisasi UKM menjadi isu penting di tanah air, karena menurut data Kementerian Koperasi dan UKM pada 2018 tercatat sebanyak 783.132 usaha kecil dan 60.702 usaha menengah.

“Sebagai perusahaan yang berdiri dengan misi untuk mengatasi tantangan sebagian besar perusahaan dalam mengelola dan melacak operasional penjualan dan distribusi produk secara manual, Advotics ingin menjadi mitra UKM Indonesia dalam melakukan transformasi digital,” kata Co-Founder & CEO Advotics Boris Sanjaya dalam sesi jumpa media di Jakarta, Kamis (12/03).

Lebih lanjut, Boris mengatakan Advotics mampu menyediakan platform berbasis cloud untuk mendigitalkan tenaga kerja, jaringan bisnis, serta aset dan produk fisik milik perusahaan. “Pemanfaatan teknologi yang tepat sangat memungkinkan UKM untuk meningkatkan produktivitas dan performa bisnis karena sistemnya yang online dan dapat dengan mudah diakses kapan saja,” katanya.

Hal senada juga disampaikan Head of Growth Advotics, Venny Septiani saat menjelaskan manfaat solusi Workforce Management System Advotics. Solusi ini katanya terbukti berhasil meningkatkan kunjungan tenaga pemasar (salesman) ke toko sebesar 40 persen dan penjualan hingga 53 persen.

Tujuan utama solusi ini adalah mengubah data dari aktivitas perdagangan dan pekerjaan offline di lapangan menjadi data berguna yang bisa membantu tim manajemen dalam membuat keputusan bisnis penting seperti penetrasi penjualan, produktivitas, serta strategi penjualan ritel.

“Sebanyak 40 persen pelanggan Advotics saat ini merupakan mereka yang termasuk dalam usaha kecil dan menengah, meskipun dari segi jumlah pengguna solusi tentunya berbeda,” kata Venny.

Dalam hal ekspansi bisnis UKM, Venny memberi contoh salah satu produsen produk minuman bubuk di Yogyakarta yang menggunakan solusi Advotics dapat meningkatkan jumlah karyawan sales dan merchandiser yang semula 20 menjadi 60.

“Dengan adaptasi solusi Advotics, UKM tersebut dapat mendigitalkan bisnisnya sehingga mereka juga bisa lebih fokus dalam hal yang strategis seperti akuisisi toko baru, memastikan display barang dan optimalisasi stok produk,” kata Venny.

Tim Advotics

Advotics didirikan dengan misi untuk menyelesaikan masalah yang dihadapi sebagian besar perusahaan karena masih mengandalkan metode offline dalam mengelola dan melacak operasional penjualan dan distribusi produk. Banyaknya dokumen yang harus dikelola secara manual, para pebisnis tersebut menghabiskan banyak waktu untuk pekerjaan rutin, bukan untuk yang bersifat strategis.

Saat ini Advotics telah dipercaya oleh  segmen korporasi, yang meliputi ExxonMobil, HM Sampoerna (afiliasi dari Philip Morris International), Danone, Mulia Group, Saint Gobain, Nutrifood, dan Indosurya.

Pada Mei 2019, Advotics memperoleh pendanaan awal senilai 2,7 juta dolar AS (Rp 39 miliar) yang dipimpin oleh East Ventures. Pendanaan tahap awal tersebut digunakan Advotics untuk mengembangkan lebih banyak teknologi dan solusi untuk pelanggan, serta mempercepat pertumbuhan pengguna.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top