5 Cara Proteksi Keuangan Syariah untuk Lindungi Masa Depan Keluarga

[Reading Time Estimation: 4 minutes]

tips mengelola keuangan rumah tangga untuk pasutri yang lagi LDR

Marketing.co.id – Financial Services | Keluarga merupakan harta yang berharga. Oleh karena itu, mempersiapkan masa depan finansial yang lebih baik bisa menjadi salah satu cara menunjukkan rasa cinta kepada orang tersayang. Tak hanya dengan menabung dan berinvestasi, proteksi diri sekaligus aset juga perlu ikut direncanakan secara matang. Mulai dari mengetahui tujuan-tujuan keuangan, mengatur pengeluaran dan pendapatan, serta diversifikasi portofolio investasi.

Jangan lupa juga, kadang hidup memberikan banyak kejutan sehingga memilih asuransi yang tepat perlu dipersiapkan sebagai bentuk rasa sayang kepada keberlanjutan kehidupan keluarga kita. Oleh karena itu, manajemen finansial secara syariah dapat membantu masyarakat mempersiapkan keuangan dalam menghadapi berbagai risiko untuk melindungi keluarga.

Romy Buchari, Direktur Unit Usaha Syariah, Maybank Indonesia mengatakan, “Terkadang dalam pengelolaan finansial, kita fokus mengumpulkan dana dan menabung, namun lupa akan pentingnya melindungi diri dan kekayaan. Melalui manajemen keuangan syariah dengan lima pilar utamanya, termasuk Wealth Preservation, masyarakat kini dapat memiliki akses dan kemudahan terhadap berbagai produk perbankan yang sesuai dengan prinsip syariah untuk menjaga nilai aset dan melindungi diri sendiri dan keluarga, tidak hanya selama di dunia, namun hingga saat kita berpulang. Dengan begitu, kita bisa menjaga kondisi keuangan keluarga tetap stabil dan mempersiapkan masa depan keluarga yang ditinggalkan dengan lebih baik.”

Ingin menjaga kondisi keuangan keluarga tetap stabil? Mari simak 5 Cara Proteksi Keuangan Syariah untuk Lindungi Masa Depan Keluarga:

Manajemen utang yang efektif dan bijaksana

Di tengah berbagai tantangan perekonomian global, dibutuhkan pondasi yang kuat untuk melindungi keuangan keluarga. Hal ini bisa dilakukan dengan menerapkan salah satu prinsip utama dalam manajemen keuangan syariah, yaitu menghindari utang yang tidak diperlukan. Siapkan manajemen utang yang efektif, pastikan rasio cicilan terhadap pendapatan tidak melebihi 30% dengan mendahulukan cicilan produktif dibanding cicilan konsumtif untuk menjaga kondisi keuangan keluarga jangka panjang.

Jangan lupa untuk selalu membayar utang tepat waktu dan mempertimbangkan dengan baik sebelum melakukan pembelian, sehingga cicilan bulanan yang harus dibayar tidak akan megganggu cash flow keuangan bulanan dan tujuan finansial dapat dicapai dengan lebih cepat tanpa memiliki beban utang.

Menyisihkan penghasilan untuk dana darurat

Dana darurat dan tabungan merupakan dua komponen yang berbeda dalam pengelolaan keuangan. Jika tabungan ditujukan untuk mewujudkan rencana atau kebutuhan tertentu dalam keluarga, baik jangka pendek maupun panjang, maka dana darurat merupakan uang yang khusus dikumpulkan untuk memenuhi kebutuhan mendesak di masa mendatang.

Sebagai bentuk antisipasi dan proteksi terhadap keluarga, sisihkan sebagian dari total pemasukan setiap bulannya ke dalam alokasi dana darurat. Idealnya sebelum memulai berinvestasi, masyarakat harus memiliki dana darurat sebesar 3-6x pengeluaran rutin bulanan sehingga dapat mempersiapkan keuangan saat dihadapkan dengan situasi yang tidak diinginkan.

Melakukan diversifikasi portofolio dalam berinvestasi

Diversifikasi portofolio bisa menjadi langkah tepat untuk meminimalisir faktor risiko dalam berinvestasi, termasuk dari kemungkinan terjadinya penurunan nilai aset di masa yang akan datang. Saat melakukan investasi, tingkat risiko selalu berbanding lurus dengan pertumbuhan hasil.

Oleh karena itu, diversifikasi portofolio perlu dilakukan dengan cara menempatkan dana investasi ke berbagai instrumen investasi syariah yang berbeda. Dengan memilih lebih dari satu jenis instrumen investasi, masyarakat bisa mendapatkan hasil lebih berimbang dan memaksimalkan keuntungan.

Menyiapkan dana pensiun untuk hari tua sejahtera

Terakhir yang tak kalah penting adalah menyiapkan dana pensiun untuk hari tua. Dengan menyisihkan sebagian dari penghasilan sejak dini, maka masa pensiun yang sejahtera dapat diwujudkan tanpa mempengaruhi kondisi keuangan dan membebankan keluarga di masa depan. Sebagai dana yang dikumpulkan dalam waktu cukup lama dan baru akan digunakan nantinya, temukan instrumen investasi syariah jangka panjang yang sesuai dengan kebutuhan dan profil risiko untuk membangun dana pensiun, seperti reksa dana, obligasi Syariah/sukuk, dan saham Syariah akan membantu pencapaian dana pensiun yang dibutuhkan pada saatnya dibutuhkan nanti.

Memilih asuransi jiwa dan kesehatan yang tepat

Setelah utang, dana darurat dan investasi telah diatur dengan baik, kehidupan sehari-hari masyarakat tak lepas dari berbagai risiko yang bisa mempengaruhi kondisi keuangan. Meskipun risiko tidak dapat dihilangkan, namun bisa diminimalisir dengan memilih asuransi syariah yang sesuai dengan kebutuhan. Asuransi kesehatan dapat membantu keuangan tetap stabil saat anggota keluarga sakit, sementara asuransi jiwa menopang kondisi keuangan jika ditinggalkan oleh sosok pencari nafkah dalam keluarga.

Saat ini, asuransi syariah juga menawarkan banyak kelebihan, seperti perlindungan hingga usia 100 tahun serta pilihan untuk mewakafkan uang pertanggungan, memberikan kebaikan untuk kini dan nanti. Proteksi menjadi salah satu cara untuk melindungi dana tabungan, investasi, dan anggaran keuangan keluarga dari pengeluaran akibat hal tak terduga, sehingga tujuan keuangan keluarga tetap dapat dicapai sesuai harapan.

Guna membantu masyarakat dalam mengatur keuangan secara syariah, Maybank Indonesia melalui Unit Usaha Syariah (USS) telah hadir dengan layanan Maybank Shariah Wealth Management (MySWM) pertama di Indonesia. Sebagai sebuah solusi keuangan yang menyeluruh, masyarakat kini dapat memenuhi berbagai kebutuhan finansial di setiap fase perjalanan hidup lewat lima jalan kebaikan, yaitu wealth creation (penciptaan kekayaan), wealth accumulation (mengakumulasi kekayaan), wealth preservation (melindungi), wealth purification (menyucikan harta), dan wealth distribution (waris dan wasiat).

Untuk melindungi diri dan menjaga nilai kekayaan keluarga, berbagai produk dan layanan Bancassurance Syariah tersedia di MySWM, seperti Bancassurance iB, MyProtection Bijak II, dan MyProtection RENCANA. MyProtection Bijak II memungkinkan nasabah menggunakan manfaat yang diterima untuk menyucikan harta yang bermanfaat jangka panjang (wealth purification).

Selain itu, MyProtection RENCANA menawarkan menyediakan mekanisme distribusi kekayaan yang efisien kepada ahli waris (wealth distribution), yaitu manfaat nilai tunai pada tahun ke-11 dan ke-18, berupa dana tunai yang dapat digunakan untuk perencanaan kebutuhan jangka panjang. Selain itu, apabila terjadi risiko meninggal setelah 2 (dua) tahun polis berjalan, pembayaran kontribusi akan dibebaskan, namun perlindungan tetap dapat dinikmati oleh ahli waris pemegang polis.

Dalam hal terjadi risiko meninggal, kedua produk ini memastikan bahwa kekayaan dapat didistribusikan kepada ahli waris sesuai dengan ketentuan Syariah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here